5 Alasan Penularan Covid-19 Meningkat Cepat pada Milenial

Kompas.com - 14/01/2021, 08:24 WIB
Calon penumpang pesawat mengikuti tes cepat antigen di area Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (22/12/2020). PT Angkasa Pura II mulai memberlakukan tes cepat antigen bagi para penumpang pesawat berdasarkan surat edaran Kementerian Perhubungan sebagai syarat penerbangan di Bandara Soekarno-Hatta mulai Selasa ini. ANTARA FOTO/FAUZANCalon penumpang pesawat mengikuti tes cepat antigen di area Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (22/12/2020). PT Angkasa Pura II mulai memberlakukan tes cepat antigen bagi para penumpang pesawat berdasarkan surat edaran Kementerian Perhubungan sebagai syarat penerbangan di Bandara Soekarno-Hatta mulai Selasa ini.

KOMPAS.com - Walau program vaksinasi sudah mulai dilakukan, tetapi tak sedikit negara yang melaporkan kasus infeksi baru setiap harinya. Kasus Covid-19 saat ini meningkat paling cepat pada populasi orang-orang yang lebih muda.

Menurut data pada bulan September 2020 di Jakarta, rentang usia 20-29 tahun dan 30-39 tahun sebagai dua kelompok usia yang paling banyak terpapar virus corona. Fenomena yang sama juga terlihat di beberapa daerah dan secara global.

Sehingga, munculah pertanyaan mengapa lebih banyak milenial yang terdeteksi positif oleh virus corona.

Nah, para ahli medis memberikan beberapa alasan yang dapat menjelaskan tingginya jumlah kasus Covid-19 pada populasi milenial sebagai berikut.

1. Peluang untuk pengujian lebih banyak

Salah satu alasan kasus Covid-19 pada populasi yang lebih muda mungkin meningkat adalah generasi ini yang paling banyak mendapatkan tes sekarang.

Baca juga: Peneliti Inggris Temukan Tes Covid-19 yang Bisa Memberi Hasil dalam Lima Menit

2. Virus mungkin telah berubah

Kepala petugas keperawatan Rumah Sakit Good Samaritan di San Jose, California, Mark Brown membeberkan bagaimana virus corona kemungkinan telah berubah.

Menurut dia, awalnya virus ini menempel pada inang dan melekat pada populasi yang lebih rentan diserang. Artinya, Covid-19 cenderung banyak menginfeksi orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah dan orang tua.

Namun, seiring berjalannya waktu, virus harus bermutasi untuk mempertahankan dirinya sendiri dan bertahan hidup.

Dan ada kemungkinan, bahwa virus menjadi lebih menular, sehingga dapat mereplikasi dirinya lebih mudah dan menyerang siapa pun dalam beberapa menit.

Baca juga: Pakar: Tunda Suntikan Dosis Kedua Vaksin Covid-19 Bisa Picu Mutasi Virus

3. Kurang berhati-hati

Seperti yang dilaporkan Universitas Washington di Seattle, beberapa wabah telah menyebabkan kasus Covid-19 yang lebih tinggi terjadi pada demografi yang lebih muda.

"Orang-orang yang berusia 20-30 tahun banyak berkumpul dan tidak menerapkan jarak sosial karena mereka tampaknya tidak peduli," ujar Brown.

Dengan begitu, virus bisa menular ketika kita nongkrong meskipun hanya selama 30 menit tanpa penggunaan masker.

4. Melewatkan gejala virus corona

Alasan lain populasi yang lebih muda banyak terinfeksi Covid-19 adalah mereka tidak mengenali tanda-tanda awal dan gejala coronavirus.

Hal-hal seperti batuk sedikit tapi terus-menerus, masalah pemcernaan, dan peradangan bisa menjadi gejala Covid-19, tetapi mereka tidak menganggapnya serius.

"Orang-orang ini berpikir hanya memiliki alergi yang buruk dan saat mengetahui terinfeksi Covid-19 mereka terlihat lebih sakit," jelas Brown.

"Jika mereka menyadarinya lebih awal mungkin sekarang tidak membutuhkan banyak cairan, oksigen, atau semacam dukungan ekstra," lanjut dia.

Di tambah lagi, siapa pun yang bersentuhan dengan mereka bisa berakhir terinfeksi juga.

Baca juga: 4 Gejala Covid-19 yang Menunjukkan Antibodi Bertahan Lama

5. Sangat ingin kembali ke kehidupan normal

Populasi yang lebih muda tampaknya lebih tidak peduli untuk mengikuti pedoman jarak sosial dan pemakaian masker.

Pendiri dan direktur medis Concierge MD Los Angeles, Abe Malkin, MD. menjelaskan, bahwa populasi yang lebih tua tampaknya suka tinggal di rumah dan menjaga jarak sosial dengan baik.

"Orang-orang muda lebih terdorong untuk pergi keluar dan menjalani hidup sosial mereka," imbuhnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X