Kompas.com - 28/06/2021, 11:22 WIB
Gejala anemia pada ibu hamil ditandai dengan tubuh lemas dan cepat lelah, serta pusing. SHUTTERSTOCK/BaLL LunLaGejala anemia pada ibu hamil ditandai dengan tubuh lemas dan cepat lelah, serta pusing.

KOMPAS.comIbu hamil sangat rentan mengalami anemia atau kekurangan darah. Bila tidak ditangani, kondisi tersebut dapat menimbulkan berbagai masalah serius, baik bagi ibu maupun janin.

Disebutkan dalam Konvensi Anemia Sedunia pada 2017, sebanyak 41,8 persen ibu hamil di dunia pernah mengalami anemia. Di Indonesia sendiri, berdasarkan hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas), kasus anemina mengalami kenaikan dari 37,1 persen pada 2013 menjadi 48,9 persen pada 2018.

Ibu hamil yang mengalami anemia biasanya akan cepat merasa lelah, lemas, pusing, serta warna kulit, bibir, dan kuku menjadi pucat. Dilansir dari laman Hematology, kondisi ini terjadi karena kebutuhan darah pada masa kehamilan meningkat sekitar 20 hingga 30 persen.

Dalam skala yang lebih berat, laman March of Dimes menyebut, anemia dapat meningkatkan risiko bayi lahir prematur dan mengalami berat badan lahir rendah (BBLR).

Baca juga: Anemia Saat Hamil Bisa Sebabkan Bayi Lahir Prematur

Sebagai informasi, kelahiran prematur adalah kelahiran yang terjadi sebelum 37 minggu kehamilan. Sementara itu, BBLR ditandai dengan berat badan bayi yang kurang dari 2,5 kilogram saat lahir.

Selain itu, jika anemia saat hamil tidak segera ditangani, ibu akan berisiko kehilangan banyak darah saat proses melahirkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penyebab anemia saat hamil

Merujuk laman Mayoclinic, ada tiga penyebab anemia pada ibu hamil. Pertama, defisiensi zat besi yang terjadi saat masa kehamilan maupun sebelum hamil.

Tanpa zat besi, tubuh tidak akan mampu memproduksi hemoglobin yang menjadi salah satu bahan pembentuk sel darah merah.

Baca juga: Jangan Sepelekan Anemia pada Ibu Hamil, Ya!

Kedua, akibat kekurangan asupan asam folat atau vitamin B9 yang bersumber dari makanan. Selain itu, defisiensi asam folat juga dapat terjadi karena malabsorpsi atau ketidakmampuan tubuh menyerap nutrisi secara efektif.

Asam folat sendiri berfungsi menjaga kesehatan janin secara keseluruhan, serta membantu tubuh memproduksi sejumlah protein yang dibutuhkan dalam pembentukan sel darah merah dan deoxyribonucleic acid (DNA).

Untuk diketahui, pemenuhan asam folat pada masa kehamilan mampu menekan risiko kelahiran cacat hingga 72 persen.

Ketiga, defisiensi B12. Selain memicu anemia pada masa kehamilan, kekurangan nutrisi ini juga akan menyebabkan tubuh mengalami gangguan pencernaan, seperti Coeliac dan Crohn (radang usus). Kedua masalah kesehatan itu mengakibatkan tubuh tidak mampu menyerap nutrisi dengan baik.

Baca juga: 8 Buah Tinggi Zat Besi yang Cocok untuk Ibu Hamil

Mengatasi anemia saat hamil

Mengatasi anemia saat hamil bisa dimulai dengan mengatur pola makan dan memenuhi asupan nutrisi khusus, seperti zat besi dan asam folat.

Kedua nutrien tersebut dapat ditemukan pada daging, makanan laut, telur matang, sayuran hijau, produk susu dan olahannya, jeruk, serta kacang-kacangan.

Cara kedua dan paling efektif dalam mengatasi anemia saat hamil adalah dengan mengonsumsi sumplemen penambah darah.

Bahkan, akan lebih baik jika langkah tersebut juga dilakukan sebelum Anda merencanakan kehamilan serta tiga bulan setelah melahirkan. 

Baca juga: Persiapan Memiliki Anak untuk Pasangan Baru Menikah

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Amerika (CDC) menganjurkan ibu hamil untuk mengonsumsi suplemen zat besi sebanyak 30 miligram (mg) setiap hari sejak cek kandungan pertama kali.

Sementara itu, Badan Kesehatan Dunia (WHO) dan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI) merekomendasikan ibu hamil untuk mengonsumsi suplemen asam folat sebanyak 400 mikrogram (mcg) per hari.

Di samping mengonsumsi makanan bernutrisi dan suplemen penambah darah, pemeriksaan kandungan juga perlu dilakukan secara rutin. Terlebih, jika ibu hamil kerap mengalami gejala anemia, seperti pusing dan cepat lelah.

Momen pemeriksaan kandungan bisa dimanfaatkan untuk bertanya apa pun seputar kehamilan, termasuk risiko anemia. Dokter akan memberikan saran terbaik untuk masalah tersebut.

Baca juga: Aman Dikonsumsi, Ini Panduan Makan Seafood untuk Ibu Hamil

Selain itu, dokter kandungan biasanya akan meresepkan Tablet Tambah Darah (TTD) untuk memastikan ibu hamil cukup zat besi. 

Itulah kiat yang bisa dilakukan dalam mencegah dan mengatasi risiko anemia saat hamil.

Bagi sobat Generasi Bersih dan Sehat (Genbest) yang ingin mendapatkan informasi seputar kehamilan, tumbuh kembang anak, kesehatan bayi, dan perkembangan remaja putri, serta hal-hal lain terkait pencegahan stunting, silakan kunjungi laman www.genbest.id.

Yuk, jaga kesehatan dan penuhi asupan nutrisi agar masa hamil jadi menyenangkan!

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.