Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - Diperbarui 28/11/2022, 13:42 WIB
Nabilla Tashandra

Editor

KOMPAS.com - Ada dua penyebab disfungsi ereksi, yakni penyebab psikologis dan organik.

Pada disfungsi ereksi psikologis, penyebabnya berkaitan erat dengan kondisi psikologis pria. Sementara disfungsi ereksi organik, penyebabnya berkaitan pada masalah organ.

Konsultan Andrologi-Urologi, dr Widi Atmoko, SpU(K) menjelaskan, disfungsi ereksi adalah ketidakmampuan untuk mendapatkan atau mempertahankan ereksi guna mencapai aktivitas seksual yang memuaskan. Disfungsi ereksi juga dikenal dengan istilah impotensi.

Disfungsi ereksi adalah disfungsi seksual pria yang paling banyak dialami. Prevalensinya mencapai lebih dari 50 persen pada pria usia 40-70 tahun.

Memahami penyebab disfungsi ereksi bisa membantu pria untuk mencari tahu solusi yang paling tepat.

Baca juga: 7 Cara Istri Bisa Membantu Suami yang Alami Disfungsi Ereksi

Penyebab disfungsi ereksi

Ereksi adalah proses kompleks yang melibatkan sistem saraf dan pembuluh darah, sehingga darah dapat mengisi penis dan menjadi keras untuk melakukan penetrasi.

"Ketika proses ini ada yang terganggu, saraf atau organ, ereksi juga akan terganggu."

Demikian dijelaskan Widi dalam webinar bersama Eka Hospital, Men's Health and Couple Clinic, Selasa (19/10/2021).

Terdapat dua penyebab disfungsi ereksi yang perlu diwaspadai, yakni:

1. Penyebab disfungsi ereksi psikologis

Penyebab disfungsi ereksi bisa karena faktor psikologis, misalnya stres dengan pekerjaan kantor atau berkonflik dengan pasangan.FREEPIK/FREEPIK Penyebab disfungsi ereksi bisa karena faktor psikologis, misalnya stres dengan pekerjaan kantor atau berkonflik dengan pasangan.
Kondisi psikologis dapat memengaruhi alam bawah sadar pasien, yang pada akhirnya berdampak terhadap kesehatan termasuk kesehatan organ seksual.

Beberapa contoh kasusnya adalah ketika pasien memiliki masalah atau stres di rumah dan pekerjaan atau sedang berkonflik dengan pasangan.

Pada penyebab disfungsi ereksi psikologis, pasien masih mengalami ereksi normal di pagi hari.

Biasanya, perawatan yang akan dilakukan berupa konsul bersama psikiatri dan melakukan terapi bersama pasangan.

Baca juga: Studi: Pasangan yang Langgeng Bisa Punya Masalah Kesehatan yang Sama

2. Penyebab disfungsi ereksi organik

Penyebab disfungsi ereksi juga bisa karena masalah organ, misalnya saraf atau pembuluh darah.SHUTTERSTOCK Penyebab disfungsi ereksi juga bisa karena masalah organ, misalnya saraf atau pembuluh darah.
Penyebab disfungsi ereksi ini adalah masalah pada organ, misalnya saraf atau pembuluh darah.

Berbeda dengan penyebab psikologis, jika penyebab disfungsi ereksi adalah organik, pasien umumnya sudah tidak mengalami ereksi alami di pagi hari.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Baca tentang


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com