Kompas.com - 08/11/2021, 19:21 WIB
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Seni mural masih sering dipandang sebagai aksi vandalisme atau pengrusakan ruang publik dengan mencorat-coret trotoar jalanan atau dinding sebuah bangunan.

Buktinya, sejumlah mural yang terpampang di sejumlah ruang publik di Ibukota beberapa waktu lalu langsung dihapus oleh aparat sesaat setelah mural itu dibuat.

Sejatinya mural didefinisikan sebagai karya seni yang menggambarkan ekspresi pembuatnya, dalam hal ini seniman jalanan.

Mural menjadi media dan sarana yang efektif untuk menyampaikan ekspresi karena dilihat banyak orang.

Ekspresi yang terkandung di dalam seni mural bisa menyangkut isu sosial, lingkungan, cinta, dan beragam sisi kehidupan lainnya.

Pesan itulah yang coba ditegaskan oleh para seniman jalanan yang berkolaborasi dalam acara melukis mural bersama On & Off Pressure.

Sebanyak 10 seniman jalanan (street artist) bergabung menorehkan kebebasan berekspresi mereka di kawasan perumahan Alam Raya, Tangerang, Banten mulai hari ini hingga Rabu (10/11/2021) mendatang.

Seniman jalanan Edi Bonetski menyelesaikan pembuatan mural dalam acara On & Off Pressure di Jakarta Barat, Senin (8/11/2021). Kegiatan seni ini mengajak 10 seniman jalanan atau street artist  berkolaborasi melukis mural bersama di dalam satu kawasan di wilayah kota Tangerang.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Seniman jalanan Edi Bonetski menyelesaikan pembuatan mural dalam acara On & Off Pressure di Jakarta Barat, Senin (8/11/2021). Kegiatan seni ini mengajak 10 seniman jalanan atau street artist berkolaborasi melukis mural bersama di dalam satu kawasan di wilayah kota Tangerang.
Salah satunya adalah Edi Bonetski, seniman yang dikenal akan karya-karya eksentrik dengan menuangkan unsur absurd.

"Karya yang saya sampaikan di On & Off Pressure adalah mural grafiti ekspresi di ruang publik yaitu 'Merespons Ruang'," kata Edi kepada Kompas.com.

"Sebuah karya yang menceritakan kebahagiaan lewat gambar, warna, genre, dan aliran."

"Konsepnya saya buat Vi Veri Veniversum Vivus Vici, di mana semesta selalu memberikan kebenaran bagi manusia untuk bisa bersama semesta," imbuh dia.

Edi berharap seni mural atau seni jalanan yang mengekspresikan segala aspek dalam kehidupan manusia dapat menjadi pembelajaran bagi siapa saja.

"Ekspresi dalam seni mural itu macam-macam, ada ekspresi geografis, ekspresi lingkungan, ekspresi sosial, ekspresi soal cinta, dan banyak lainnya," terangnya.

"Street art itu begitu dekat dengan kehidupan. Street art menjadi penanda peristiwa di setiap zaman."

Seniman jalanan Bunga Fatia menyelesaikan pembuatan mural dalam acara On & Off Pressure di Jakarta Barat, Senin (8/11/2021). Kegiatan seni ini mengajak 10 seniman jalanan atau street artist  berkolaborasi melukis mural bersama di dalam satu kawasan di wilayah kota Tangerang.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Seniman jalanan Bunga Fatia menyelesaikan pembuatan mural dalam acara On & Off Pressure di Jakarta Barat, Senin (8/11/2021). Kegiatan seni ini mengajak 10 seniman jalanan atau street artist berkolaborasi melukis mural bersama di dalam satu kawasan di wilayah kota Tangerang.
Sementara itu, pendiri Ladies on Wall, Bunga Fatia menciptakan karya berkonsep "Mendapat Kebebasan".

"Makna dari 'Mendapat Kebebasan', saya ilustrasikan gambar merpati yang seolah-olah terbang keluar dari garis-garis jeruji dengan style mural saya," kata wanita itu.

Menurut Bunga, karya itu menggambarkan skena mural atau street art yang sudah mulai mendapatkan kebebasan untuk berekspresi.

"Merpati yang terbang keluar itu menjauhi jeruji atau ketentuan yang membatasi ruang gerak untuk berkesenian," katanya lagi.

"Sekarang sudah terasa adanya kebebasan dalam street art. Semoga street art bisa diterima oleh masyarakat yang lebih luas."

Karya Bunga tersebut dituangkan warna-warna yang mencolok, dan dipadukan bersama aksen hitam dan putih.

Seniman jalanan Media Legal menyelesaikan pembuatan mural dalam acara On & Off Pressure di Jakarta Barat, Senin (8/11/2021). Kegiatan seni ini mengajak 10 seniman jalanan atau street artist  berkolaborasi melukis mural bersama di dalam satu kawasan di wilayah kota Tangerang.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Seniman jalanan Media Legal menyelesaikan pembuatan mural dalam acara On & Off Pressure di Jakarta Barat, Senin (8/11/2021). Kegiatan seni ini mengajak 10 seniman jalanan atau street artist berkolaborasi melukis mural bersama di dalam satu kawasan di wilayah kota Tangerang.
Adapun Media Legal yang dicetuskan oleh Isrol Triono mengusung karya dengan seni stensil.

Berbagai karya yang dihasilkan Media Legal cenderung menggunakan pendekatan kondisi sosial politik yang berfokus pada masyarakat marjinal, dan itu kembali terlihat di acara On & Off Pressure ini.

"Karya saya kali ini merefleksikan peristiwa sosial yang saya jumpai sehari-hari," kata Isrol.

"Teknik stensil menjadi sarana merefleksikan relasi antar manusia untuk mengkoneksikan diri pada daur hidup di dalam konteks arena yang dinamis."

Baca juga: 10 Seniman Berkolaborasi Dalam Karya Mural di On & Off Pressure

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
FEEL GOOD
"Slow Living"
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.