Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/12/2021, 07:18 WIB

KOMPAS.com - Indonesia telah mendeteksi temuan awal varian B.1.1.529 atau Omicron. Hal ini diumumkan langsung oleh Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Kamis (16/12/2021) kemarin.

Dalam keterangan pers secara vitual, Budi mengatakan, temuan ini berawal dari tiga petugas kebersihan di Wisma Atlet yang terkonfirmasi positif Covid-19 usai menjalani tes PCR rutin.

Baca juga: 5 Fakta Varian Omicron yang Sudah Masuk ke Indonesia

"Pada tanggal 8 Desember lalu dites dan hasilnya positif. Kemudian, pada 10 Desember dikirim ke Balitbangkes untuk dilakukan genome sequencing," ujar Budi.

"Hasilnya keluar pada 15 Desember, yakni dari tiga orang yang positif tadi, satu orang dipastikan terdeteksi varian Omicron," ungkap dia.

Meski belum diketahui petugas kebersihan itu tertular karena kasus lokal atau "impor", banyak orang tentu bertanya-tanya apakah bisa seseorang terjangkit Omicron tanpa penularan?

Menurut Dokter Spesialis Patologi Klinik RS Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Tonang Dwi Ardyanto dr. SpPK, Ph.D, kemungkinan itu bisa saja terjadi karena mutasi alamiah virus.

"Bisa saja. Jadi pada dasarnya, virus itu memang rentan bermutasi," ujar dr. Tonang saat dihubungi Kompas.com, Kamis (16/12/2031).

"Selama virus bereplikasi, maka ada risiko mutasi. Bila mutasi itu berhasil bertahan dari kompetisi varian lain, maka mampu bertahan bahkan bisa berkembang," kata dia.

Ini artinya, ada kemungkinan SARS-CoV-2 yang sudah menginfeksi tubuh seseorang secara kebetulan bermutasi dan hasilnya menjadi Omicron.

Baca juga: Apakah PCR dan Antigen Efektif Mendeteksi Varian Omicron?

"Maka dapat terjadi, terdeteksi kasus Omicron tanpa yang bersangkutan tertular dari orang yang baru pulang dari luar negeri," ucap dr. Tonang.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.