Kompas.com - 18/12/2021, 12:44 WIB

KOMPAS.com - Istilah lupa dan pikun sering dipakai untuk merujuk pada gangguan daya ingat yang dialami seseorang. 

Penurunan daya ingat merupakan salah satu bagian dari proses fisiologis dan penuaan yang dialami oleh semua orang. Semakin tua maka kita membutuhkan semakin banyak waktu untuk lebih lama melakukan pembentukan, penyimpanan, dan pemanggilan kembali memori.

Kata lupa atau pikun sering disamakan untuk menjelaskan kondisi tersebut, padahal sebenarnya ada perbedaan yang sangat signifikan di antara keduanya.

Pakar kesehatan dari Universitas Indonesia, Dr. dr. Ninik Mudjihartini, MS, mengatakan, lupa dan pikun adalah dua hal yang berbeda dan tidak boleh disamakan.

"Dua hal ini tidak sama, berbeda dengan gejala dan penanganan yang seharusnya juga berlainan," jelasnya dalam webinar bertajuk "Kiat Sehat Lansia Pasca Pandemi Covid-19", Sabtu (18/12/2021).

Baca juga: 11 Makanan Penambah Daya Ingat

Ia menguraikan, lupa adalah peristiwa ketika kita tidak dapat menimbulkan kembali informasi yang telah diterima atau disimpan. Lupa juga terjadi kita kehilangan kemampuan untuk menyebut atau memproduksi kembali apa yang telah dipelajari sebelumnya.

Dokter Ninik memcontohkan, seseorang yang melupakan materi studinya di bangku kuliah merupakan bentuk nyata dari lupa. Orang tersebut lebih banyak berkutat dengan materi pekerjaannya saat ini sehingga ingatan tersebut tersingkirkan.

Lupa adalah fenomena yang awam dialami banyak orang dan terjadi karena berbagai alasan. Salah satu teori yang berkembang di dunia kedokteran, lupa disebabkan informasi tersebut sudah disimpan terlalu lama sehingga rusak atau hilang dari ingatan.

Selain itu, lupa juga bisa dikarenakan informasi yang disimpan atau akan ditimbulkan kembali sudah terlalu banyak sehingga menimbulkan interferensi.

Lupa merupakan kondisi yang normal dalam proses penuaan sebagai bagian dari proses fisiologis tubuh.

Baca juga: Waspadai, Sering Stres Bisa Turunkan Daya Ingat

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.