Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 10/01/2022, 11:15 WIB

KOMPAS.com - Media sosial tengah diramaikan tren beradu kemampuan bilingual alias memakai dua bahasa sekaligus.

Tidak jelas siapa pencetusnya, namun tren ini diawali dengan beredarnya unggahan berisi untaian kalimat dalam Bahasa Indonesia non formal dan bahasa Inggris.

Konten tersebut mencampuradukkan kata dalam dua bahasa tersebut meski masih menggunakan tata bahasa Indonesia.

Baca juga: Kemampuan Mengingat Anak Bilingual Lebih Baik

Dalam unggahan tersebut dikatakan menjadi bilingual adalah salah satu kemampuan yang layak dibanggakan, dengan berbagai kelebihannya.

"Mayoritas orang struggle to read just one language tapi what are you doing itu tanda kejeniusan mutlak" demikian penggalan unggahan tersebut.

Unggahan ini sempat ramai di Twitter dan kemudian merambah ke Instagram serta diikuti oleh sejumlah pesohor.

Termasuk pula Sarah Sechan, presenter yang dikenal kerap berbahasa Inggris dalam kesehariannya.

"lumayan enjoy baca ini walaupun not sure with the statement “tanda kejeniusan mutlak” ????" tulisnya di caption.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Sarah Sechan (@sarsehshoku)

Sementara itu, banyak netizen yang berpendapat jika unggahan tersebut, meskipun terkesan pamer sebenarnya merupakan satir.

Kalimatnya merupakan sindiran untuk gaya bahasa anak muda saat ini yang "bilingual" dengan mencampurkan dua bahasa sekaligus.

Banyak yang beranggapan, cara "bilingual" itu sebagai upaya menutupi kemampuan berbahasa yang sebenarnya buruk dan hanya berusaha tetap terlihat "keren".

Baca juga: 30 Ucapan Ulang Tahun dalam Bahasa Inggris untuk Orang Terdekat

Terlepas dari maksud sebenarnya, benarkan kemampuan bilingual menandakan seseorang sebagai genius?

Bilingual, tanda anak genius?

Seiring dengan perkembangan dunia, kemampuan menggunakan dua bahasa sekaligus alias bilingual dianggap sebagai kebutuhan.

Penggunaan bahasa Inggris atau asing lainnya dianggap sebagai pelengkap yang dapat memudahkan kehidupan di masa depan.

Misalnya untuk meraih pendidikan dan mendapatkan pekerjaan yang lebih baik, selain bahasa Indonesia sebagai kecakapan utama.

Tak heran, banyak orangtua berusaha agar anaknya menjadi bilingual sejak dini.

Dikutip dari situs Michigan State University, paparan bilingual diakui memang memberikan manfaat yang lebih dibandingkan kemampuan satu bahasa saja.

Baca juga: Mempelajari Bahasa Baru? Ini Rahasianya

Anak bilingual mungkin memiliki kemampuan superior untuk fokus pada satu hal dan mengubah responsnya, dengan mudah menunjukkan "kognitif fleksibilitas.”

Kedua sifat tersebut membutuhkan pengendalian diri, sifat yang sangat diinginkan di kelas anak usia dini dan juga kehidupan.

Ketika balita bilingual mencoba untuk berkomunikasi, bahasa di otak "bersaing" untuk diaktifkan dan dipilih.

Anak harus memilih salah satu dan menekan kecenderungan bahasa yang lain.

Proses ini membutuhkan perhatian dan kemampuan otak untuk menjadi fleksibel, yang dimungkinkan pada usia dini ini.

Gangguan memaksa otak untuk menyelesaikan konflik internal, memberikan pikiran latihan yang memperkuat otot-otot kognitifnya.

Anak yang suka bertanya dan sudah bisa membaca sebelum masuk bangku sekolah biasanya memiiki IQ di atas rata-rata.Shutterstock/Yuliia D Anak yang suka bertanya dan sudah bisa membaca sebelum masuk bangku sekolah biasanya memiiki IQ di atas rata-rata.

Anak-anak bilingual juga lebih mahir memecahkan beberapa jenis teka-teki otak.

Sebuah studi tahun 2004 menemukan, remaja bilingual lebih berhasil membagi objek berdasarkan bentuk dan warna dibandingkan pengguna satu bahasa

Data ini menunjukkan pengalaman bilingual meningkatkan pusat komando otak.

Hal ini memberi remaja kemampuan merencanakan, memecahkan masalah, dan melakukan tugas-tugas otak lainnya.

Termasuk pula mengalihkan perhatian dari satu hal ke hal lain dan mengingat informasi.

Misalnya mengingat urutan arah ketika bersiap-siap ke sekolah di pagi hari atau, untuk orang dewasa, mengendarai mobil.

Manfaat bilingual pada orang dewasa

Kemampuan bilingual memang lebih mudah dipelajari ketika anak masih usia dini.

Namun tak ada salahnya memulai menjadi bilingual ketika beranjak dewasa karena terbukti juga kaya manfaat.

Baca juga: Ternyata, Ini Alasan Dr Faheem Younus Ngetwit dalam Bahasa Indonesia

Para peneliti menemukan, orang dewasa muda bilingual tampil lebih baik pada tes perhatian dan memiliki konsentrasi yang lebih baik.

Mereka juga merespons lebih cepat atau lebih akurat daripada pengguna bahasa tunggal.

Kemampuan ini sebagian besar karena latihan yang diterima otak saat beralih antara satu bahasa ke yang lain saat memutuskan bagaimana berkomunikasi.

Hal ini memungkinkan kita untuk fokus lebih baik selama kuliah dan mengingat informasi yang relevan.

Mempelajari bahasa kedua di masa dewasa juga dapat melindungi dari penyakit Alzheimer.

Studi otak terbaru menunjukkan, otak orang bilingual berfungsi lebih baik dan lebih lama setelah mengembangkan penyakit tersebut.

Rata-rata, penyakit ini tertunda empat tahun pada orang bilingual dibandingkan dengan monolingual.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.