Kompas.com - 08/02/2022, 18:00 WIB

KOMPAS.com - Peningkatan jumlah kasus Covid-19 akibat peredaran varian Omicron membuat banyak orang khawatir.

Kecemasan ini semakin tinggi khususnya ketika kita atau keluarga mengalami gejala sakit flu, demam, hidung tersumbat, nyeri tenggorokan atau batuk.

Apalagi ketika cuaca tidak menentu seperti saat ini yang membuat semua orang rentan mengalami keluhan tersebut.

Selain infeksi Corona, ada kemungkinan keluhan yang kita rasakan dipicu oleh sebab lainnya.

Baca juga: Sudah Vaksinasi Booster tapi Masih Terinfeksi Covid-19, Kok Bisa?

Namun spesialis penyakit dalam, RA Adaninggar,dr,SpPD mengatakan, dalam kondisi pandemi ini, lebih baik memikirkan Covid-19 sebagai kemungkinan pertama.

"Selalu pikirkan kemungkinan pertama adalah Covid sampai terbukti tidak karena Covid akan berakibat bagi orang lain juga tidak hanya anda sendiri," katanya, dikutip dari akun Instagramnya.

Berbagai keluhan tersebut memang paling lazim dikenal sebagai gejala Covid-19 selain juga nyeri otot, sakit kepala, malaise dan kelelahan.

Gejala lain yang bisa terjadi adalah sesak napas, anosmia, kemerahan kulit, mata merah, mual, muntah, diare dan nyeri dada.

"Secara umum, tidak ada gejala khas pada Covid bisa mirip penyakit-penyakit infeksi lain," tambah Dokter Ning..

Apa yang harus diwaspadai ketika curiga sakit Covid-19?

Pakar kesehatan yang aktif berbagi di media sosial ini menerangkan, kita harus lebih waspada jika gejala tersebut muncul dalam 2-14 hari setelah berbagai kejadian tertentu.

Misalnya, kontak erat dengan orang yang terkonfirmasi atau probable Covid-19 dan bepergian ke atau tinggal di daerah yang tinggi penularannya.

Faktor lain yang harus dipertimbangkan adalah pernah melakukan aktivitas berisiko atau berkerumun dan bekerja di tempat yang berisiko tinggi penularan.

Saat ini, sebagian besar gejala Covid-19 bisa sangat ringan atau ringan sehingga sering diabaikan atau dianggap sakit biasa.

"Jadi lengah prokes dan tidak mau tes atau isolasi. Saat sakit tidak benar menjalani isolasinya. Isolasi masih berinteraksi dengan orang lain dan masa isolasi tidak dijalani dengan benar."

Baca juga: Efek Samping Vaksinasi Covid-19 Dipicu Sugesti, Benarkah?

Dokter Ning menyebutkan, kita bisa curiga terinfeksi Covid-19 jika mengalami sejumlah kondisi seperti di atas.

Namun konsultasikan kesehatan kita ke dokter untuk mendapatkan diagnosis dan penanganan tepat soal kondisi saat ini.

Hal yang sebaiknya dilakukan saat curiga menderita Covid-19?

Ilustrasi isolasi mandiri. Pasien Covid-19 yang melakukan isolasi mandiri (isoman) akan diberikan berbagai multivitamin. Di antaranya seperti vitamin C, B, E, dan Zinc secara gratis.SHUTTERSTOCK/StockLite Ilustrasi isolasi mandiri. Pasien Covid-19 yang melakukan isolasi mandiri (isoman) akan diberikan berbagai multivitamin. Di antaranya seperti vitamin C, B, E, dan Zinc secara gratis.

Ketika kita curiga menderita Covid-19 karena sejumlah gejala yang dirasakan, jangan langsung panik, takut atau menyangkal.

Segera lakukan isolasi atau menjauh dari keluarga dan lakukan protokol kesehatan dengan benar.

Istirahat dan jaga kesehatan imun dengan makan makanan bergizi, berjemur dan menghindari stres.

Baca juga: Tips Menekan Risiko Terinfeksi Omicron Saat Makan di Restoran

Dokter Ning mengingatkan, penting juga untuk memantau kondisi kita termasuk gejala, tensi, nadi, suhu badan, dan saturasi oksigen.

Paling utama, konsultasikan ke dokter soal kondisi saat ini agar bisa dipastikan dengan melakukan tes Covid-19.

"Bila tidak memungkinkan test, anggap positif Covid-19 dan lakukan isolasi dengan benar," tutup Ning.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.