Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Anak Sering Marah Tanpa Sebab? Mungkin Ini Penyebabnya

Kompas.com - 15/03/2022, 11:42 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Nika Halida Hashina dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Sering menghadapi anak tantrum hebat tanpa sebab? Hal ini tidak baik jika dibiarkan, maka dari itu perlu pengetahuan untuk menguranginya.

Menurut Denis Sukhodolsky, psikolog klinis di Yale Medicine bagian Pusat Studi Anak, rata-rata anak di bawah empat tahun mengamuk sebanyak sembilan kali per minggu.

Akan tetapi, terkadang anak-anak memiliki tantrum yang berlanjut seiring bertambahnya usia. Perilaku ini tentu bisa menjadi masalah yang menghambat perkembangannya.

Tantrum atau kemarahan yang sering dibiasakan akan berdampak buruk bagi kesehatan mental anak. Akibatnya, anak sulit untuk mengontrol emosinya karena menganggap kemarahan adalah hal yang biasa.

Emosi ini juga menguasai Burung Maleo dalam drama audio siniar Dongeng Pilihan Orangtua episode “Dongeng Si Maleo yang Sudah Tidak Pemarah” di Spotify. Ia bahkan sampai dijauhi teman-temannya karena sifat pemarahnya.

Faktor penyebab mengapa anak mudah marah

Salah satu pemicu umum kondisi ini adalah rasa frustrasi. Ketika seorang anak tidak bisa mendapatkan apa yang dia inginkan atau diminta untuk melakukan sesuatu secara paksa, kemarahan ini akan sangat mungkin terjadi.

Masalah kemarahan juga sering menyertai kondisi kesehatan mental lainnya. Kasus yang perlu penanganan profesional adalah ADHD, autisme, gangguan obsesif-kompulsif, dan sindrom Tourette. Dalam kasus tersebut, genetika dan faktor biologis lainnya dianggap berperan dalam menunjukkan sifat pemarah pada anak.

Baca juga: Cara Mengajarkan Anak Pola Makan Sehat Tanpa Food Shaming

Selain itu, lingkungan juga merupakan kontributor. Trauma, disfungsi keluarga, dan gaya pengasuhan tertentu (seperti hukuman yang keras dan tidak konsisten) juga membuat anak lebih mungkin menunjukkan kemarahannya.

Anak merasa tidak nyaman. Akan tetapi, ia tidak tahu bagaimana harus bersikap karena tidak adanya contoh baik. Pada tahap ini, orangtualah yang harus berusaha memberi pemahaman pada mereka untuk mengatasi emosinya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.