TANYA PAKAR

Tanya Pakar merupakan kolaborasi Kompas.com dan para pakar di bidang nutrisi dan parenting. Kami mengundang Sahabat Kompas.com untuk mengajukan pertanyaan.

Cara Menghadapi Anak yang Malas Belajar

Kompas.com - 26/03/2022, 13:27 WIB
Konsultasi Tanya Pakar Parenting

Uraikan lika-liku Anda mengasuh anak jadi lebih simpel

Kenali soal gaya asuh lebih apik lewat konsultasi Kompas.com

Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Saya memiliki anak berusia 9 tahun, laki-laki. Dia adalah anak yang sehat dan ceria. Dia juga banyak teman di lingkungan rumah. Tetapi akhir-akhir ini ia selalu malas belajar. Ia sudah mulai sekolah offline tapi ada juga yang online (hybrid).

Di sekolah kata gurunya ia baik-baik saja, tapi di rumah ia malas belajar kalau ada ulangan dan sering lupa mengerjakan PR.

Saya sudah membujuknya, dari cara halus sampai keras supaya ia mau belajar. Ada saja alasannya, mulai dari ngantuk sampai lupa. Memang nilainya tidak ada yang buruk sampai di bawah KKM, tapi sebenarnya nilainya menurun. Apa yang sebaiknya kami lakukan supaya dia kembali rajin belajar.
Amelia, Bandung

Baca juga: 3 Penyebab Anak Malas Belajar Menulis

Hai Ibu Amelia, terima kasih atas pertanyaannya ya.

Psikolog Jane Cindy Linardi M.Psi, CGADok pribadi Psikolog Jane Cindy Linardi M.Psi, CGA
Coba Ibu tanyakan kepada anak, apakah ada kesulitan dalam materi pelajaran atau tidak.
Apabila memang ada kesulitan, dapat dilakukan pembahasan bersama mengenai kesulitan yang dihadapi tersebut.

Orangtua bisa bantu mendampingi anak saat mempelajari materi yang dianggap sulit. Selain itu, Ibu dan suami juga perlu menerapkan jadwal harian untuk anak agar ia terbiasa dengan pola terstruktur.

Jangan lupa, saat menyusun jadwal harian, anak perlu dilibatkan agar jadwal disepakati bersama-sama.

Tips saat menyusun jadwal adalah dahulukan kegiatan membuat PR, tugas, atau belajar, baru
disusul dengan kegiatan bermain, menonton televisi, dan sebagainya. Hal ini dilakukan agar anak terbiasa untuk melakukan kewajibannya terlebih dahulu.

Baca juga: Trik Menghilangkan Kejenuhan Anak Belajar Online

Orangtua juga perlu mengetahui bahwa pembelajaran jarak jauh yang sudah berlangsung selama dua tahun sejak pandemi COVID-19 memang membuat kejenuhan pada anak-anak dalam mengikuti pembelajaran.

 

Usahakan ketika anak menjalani sekolah daring/online school, anak bisa melakukan kegiatan fisik minimal 1 jam atau 30 menit sebelum pembelajaran dimulai. Kegiatan fisik seperti bersepeda atau olahraga ringan dapat memacu hormon endorfin. Hormon ini dapat meningkatkan suasana hati (mood) menjadi lebih baik.

Narasumber: Jane Cindy Linardi M.Psi

Psikolog dari RS Pondok Indah - Bintaro Jaya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.