Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 31/03/2022, 23:00 WIB

 

Baca juga: Ingat, Anak di Bawah Umur Bawa Sepeda Motor Bisa Kena Denda Rp 1 Juta

  • Berikan validasi

Sebagai orangtua, kita dapat meminta maaf karena sudah mengizinkan anak bawa motor atau mobil sendiri.

Dalam hal tersebut, libatkan juga unsur validasi dan yakinkan kepada anak bahwa izin yang sudah diberikan kemarin itu keliru.

Contoh komunikasi dengan validasi sebagai berikut:

"Mama ngerti kamu mau motoran bareng sama teman-teman. Tapi tunggu sampai kamu punya SIM. Setelah punya SIM, kamu boleh bawa motor ke mana saja," papar dia.

Memberikan validasi ini juga dapat disematkan unsur ketegasan agar anak tidak melihat bahwa apa yang kita utarakan itu bukan hanya janji belaka.

Ketika memang saatnya SIM sudah di tangan. Izin mengemudi boleh diberikan.

"Kalau anak masih saja nekat bawa motor, jika perlu kunci motor bisa disimpan baik-baik," papar dia.

  • Belajar mengemudi di usia yang tepat

Demi mencegah kekecewaan anak dan menghindarinya nekat untuk tetap bawa motor sendiri, kita dapat mengalihkan kegiatannya dengan aktivitas lain.

"Membangun kedekatan dengan anak. Carikan dia aktivitas lain yang membuat si anak tidak terlalu fokus dengan hobinya yang motoran dengan teman-temannya," kata dia.

Jika usia anak sudah menjelang kriteria layak untuk memiliki SIM, berbagai aktivitas seperti kursus mengemudi atau melatih dan mengawasinya berkendara sampai lancar, dapat menjadi aktivitas yang menyenangkan.

"Syarat punya SIM tidak bisa diganggu gugat. Hindari membenarkan dan mengajarkan kalau itu sudah tahu kalau itu keliru, berpeganglah kepada yang benar," kata dia.

Sebagai orangtua, memilih untuk tidak mengizinkan anak di bawah umur mengendarai motor atau mobil sendiri merupakan pilihan yang tepat dan bijak.

Baca juga: Bocah SMP Tabrak Balita, Ini Bahaya Anak di Bawah Umur Bawa Motor

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.