Kompas.com - 23/06/2022, 16:45 WIB

KOMPAS.com - Denada tengah berbahagia karena putrinya, Aisha, telah menjalani kemoterapi terakhir untuk penyakit kanker darah.

Anak satu-satunya itu memang telah menjalani pengobatan selama tiga tahun belakangan di Singapura karena penyakit yang juga disebut leukemia itu.

Anak perempuan yang baru berusia sembilan tahun itu divonis menderita penyakit mematikan itu di usia yang masih sangat dini.

Perjuangan ibu dan anak itu kini telah menampakkan hasil meskipun kesehatan Aisha masih terus harus dipantau.

Baca juga: Kini Putri Denada Sembuh dari Leukemia, Intip Perjalanannya Selama 4 Tahun

Faktor risiko kanker darah pada anak usia dini

American Cancer Society mengatakan leukemia adalah jenis kanker yang paling sering terjadi pada anak-anak dan remaja, dengan perbandingan 1: 3 kasus.

Sebagaian besar kanker darah yang terjadi pada anak-anak adalah leukemia limfositik akut (ALL) lalu disusul leukemia myeloid akut (AML), terakhir leukemia kronis.

Secara umum, faktor risiko pada penyakit kanker dipengaruhi oleh gaya hidup seseorang termasuk kebiasaan merokok, berat badan dan pola makan.

Baca juga: 13 Tanda-tanda Leukemia yang Perlu Diwaspadai

Namun hal tersebut tidak dianggap berperan banyak dalam kanker anak-anak, termasuk leukemia.

Sebaliknya, faktor risiko yang dianggap memengaruhi anak usia dini antara lain:

Faktor risiko genetik

Kondisi DNA anak, yang diwarisi dari orangtua dan berperan besar dalam pertumbuhan fisik merupakan salah satu faktor risiko leukemia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.