Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 05/05/2023, 18:18 WIB
Gading Perkasa,
Wisnubrata

Tim Redaksi

Sumber Best Life

KOMPAS.com - Perselingkuhan merupakan salah satu masalah besar yang bisa dialami oleh pasangan mana pun.

Meski sulit untuk diketahui, perubahan kebiasaan tertentu seperti menjadi lebih sibuk bermain ponsel atau selalu "menghilang" di waktu yang sama bisa menandakan pasangan berselingkuh.

Tidak hanya itu, potensi selingkuh pun dapat dilihat dari kalimat yang diucapkan pasangan.

Menurut para terapis, ada beberapa kalimat pasif-agresif yang keluar dari mulut pasangan yang berselingkuh. Apa saja?

1. "Kamu paranoid"

Jika kita curiga pasangan berselingkuh --dan ternyata memang benar mereka melakukan itu-- ada kemungkinan besar pasangan akan menuduh kita sebagai orang yang paranoid.

"Pernyataan semacam ini (kamu paranoid) seringkali digunakan untuk mengesampingkan kecurigaan yang muncul dari pasangan dan menghindari pertanyaan yang mungkin membawa pada terungkapnya perselingkuhan."

Demikian penjelasan Joni Ogle, LCSW, CSAT, pekerja sosial klinis berlisensi dan CEO The Heights Treatment.

"Seseorang yang berselingkuh mungkin akan mencoba membuat pasangannya merasa bodoh dan meragukan diri sendiri karena curiga bahwa mereka bisa berselingkuh."

Orang yang berselingkuh mungkin akan mengatakan "kamu tidak perlu khawatir," "kamu selalu terlalu curiga," atau kalimat-kalimat lain yang menyalahkan pasangan yang curiga.

Baca juga: 11 Tanda-tanda Pasangan Selingkuh Lagi

2. "Kamu tidak memenuhi kebutuhan saya"

Kalimat seperti ini dapat membuat kita rendah diri, tidak menarik, dan meragukan diri kita. Terutama jika itu datang dari pasangan yang berselingkuh.

"Mereka yang berselingkuh mungkin mengatakan itu untuk mengalihkan kesalahan kepada pasangannya dan membuat pembenaran atas perselingkuhan mereka," ujar terapis pernikahan Claudia Delgado, LCSW.

"Dengan cara ini, pasangan yang berselingkuh berharap untuk menghindari pertanyaan dan konfrontasi tentang perselingkuhannya."

Efek dari kalimat seperti ini juga bisa membuat kita sibuk memikirkan mengapa kita gagal memenuhi kebutuhan pasangan sehingga kurang memperhatikan tindakan selingkuh mereka.

3. "Saya butuh waktu untuk sendiri"

Pasangan mungkin meminta lebih banyak "me time" sebagai cara untuk menjaga jarak dari kita.

"Hal ini dapat menunjukkan bahwa waktu yang dihabiskan secara terpisah adalah demi keuntungan mereka dan tidak melibatkan orang lain --meski ini belum sepenuhnya benar," tutur Megan Harrison, terapis hubungan di Couples Candy.

Halaman:
Sumber Best Life
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com