Salin Artikel

Tenun Sumba, Kain yang Memberi Hidup

Maka tepatlah bila pameran kain tenun tradisional Sumba Timur yang diselenggarakan pada tanggal 6 – 31 Agustus 2017 di Plaza Indonesia, Jakarta, diberi judul “Lukamba Nduma Luri” yang dalam bahasa Sumba berarti “benang yang memberi ruh, kain yang memberi hidup”.

Tenun Sumba umumnya dibuat menggunakan bahan dan pewarna alami. Untuk membentuk motifnya, benang-benang diikat menggunakan daun gewang, yakni semacam daun palem, agar warna pada motif berbeda dengan warna dasar.

Sedangkan untuk pewarnaan, penenun kebanyakan memakai akar mengkudu untuk mendapatkan warna merah, biru dari nila, cokelat dari lumpur, dan kuning dari kayu.

“Setiap penenun memiliki resep khusus untuk pewarnaan ini. Mereka merahasiakannya karena itu merupakan ciri dan keunikan dari kain yang dihasilkan,” ujar Fidelis Tasman Amat, penenun dari Waingapu, dalam pembukaan pameran di Plaza Indonesia, Jakarta, Selasa (8/8/2017).

Baca: Jatuh Cinta pada Tenun Sumba Timur, Dian Sastrowardoyo Galang Dana

“Ini tahap membiarkan kain itu tidur, seperti kita menidurkan anak. Dalam proses ini penenun membiarkan alam ikut campur agar kain menjadi lebih indah,” ujar Fidelis.

Kain-kain tenun Sumba juga dibuat dalam warna dan motif beragam. Masing-masing motif memiliki arti khusus. Motif kuda misalnya, menggambarkan kepahlawanan, keagungan, dan kebangsawanan karena kuda adalah simbol harga diri bagi masyarakat Sumba.

Sedangkan motif buaya atau naga menggambarkan kekuatan dan kekuasaan raja, motif ayam melambangkan kehidupan wanita dan motif burung, umumnya kakatua, melambangkan persatuan. Selain itu, pada kain-kain yang kuno dijumpai pula motif mahang atau singa, rusa, udang, kura-kura, dan hewan lain.

Memberi hidup

Setelah melalui berbagai tahapan itu, benang-benang yang semula tanpa arti, berubah menjadi kain tenun indah seperti yang dipakai Dian Sastrowardoyo dalam pembukaan pameran. Ya, pameran ini memang diselenggarakan Yayasan Dian Sastrowardoyo bekerja sama dengan Plaza Indonesia dan Samsung Galaxy S8 I S8+.

“Wairinding adalah wilayah berbukit-bukit di Sumba yang sangat indah. Namun di sana sulit mendapatkan air. Orang perlu berjalan satu jam untuk mendapatkan air,” ujar Priska Ponggawa dari Waterhouse Project. “Melalui proyek ini kami akan mengalirkan air bersih ke atas bukit-bukit untuk memberi kehidupan pada sekitar 500 keluarga di sana.”

Karenanya dalam proyek ini, Dian berharap hasil lelang dan penjualan kain-kain yang dipamerkan bisa dipakai untuk memberi kehidupan masyarakat di Sumba.

“Dengan mengenakan kain Sumba, kita sedang mengapresiasi proses pembuatan dan budaya masyarakatnya. Juga mengapresiasi kehidupan,” kata Dian.

Dan seperti dituturkan Fidelis, “Benang-benang ini sudah memberi hidup. Dengannya kami bisa memberi makan anak-anak dan menyekolahkannya. Kini benang ini juga akan memberi air. Lukamba Nduma Luri...”

https://lifestyle.kompas.com/read/2017/08/09/061700120/tenun-sumba-kain-yang-memberi-hidup

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.