Salin Artikel

5 Kebiasaan di Kantor yang Bisa Memperparah Diabetes

KOMPAS.com - Angka pengidap diabetes tipe 2 di dunia terus bertambah setiap tahunnya. Bahkan diperkirakan akan terus melonjak naik hingga mencapai 21,3 juta orang di tahun 2030.

Penyakit ini tidak datang secara tiba-tiba, dan bisa sangat sulit dideteksi kecuali jika gejalanya sudah menyebabkan kerusakan pada tubuh.

Itu kenapa mayoritas penderita diabetes merupakan orang-orang usia produktif yang tinggal di perkotaan, termasuk pekerja kantoran. Kira-kira, apa saja kebiasaan buruk yang biasanya sering dilakukan oleh pekerja kantor yang bisa meningkatkan risiko dan memperparah gejala diabetes?

Faktor risiko utama diabetes adalah gaya hidup yang buruk, yaitu pola makan tidak sehat dan kurangnya aktivitas fisik. Itu kenapa kebanyakan “populasi” pengidap diabetes adalah orang-orang yang tinggal di perkotaan besar yang notabene disibukkan dengan pekerjaannya.

Frederik Kier, Wakil Presiden Novo Nordisk kontinen Afrika, Asia, dan Timur Tengah ketika ditemui di Balai Kota DKI Jakarta, Jakarta Pusat dalam acara diskusi peluncuran program Cities Changing Diebetes (CCD), Jumat (25/8) memaparkan, “Diabetes adalah penyakit progresif, yang akan terus bertambah buruk seiring waktu. Jadi, harus didiagnosis lebih dini, diobati, dan dihentikan progresnya dengan gaya hidup lebih sehat.”

Nah, gaya hidup sehat dapat membantu pengobatan dan kualitas hidup para diabetesi. Namun, banyak diabetesi usia produktif yang masih lengah dengan beberapa kebiasaan di kantor yang ternyata dapat memperparah gejala diabetes, seperti:

1. Sering curi-curi waktu ngemil makanan dan minuman bergula

Jadi, coba pertimbangkan kembali pilihan makan untuk ngemil. Ganti minuman soda, permen, donat, atau kue manis lainnya dengan buah, biskuit, atau susu rendah gula.

2. Melewatkan sarapan di rumah atau kantor

Walaupun kelihatannya sepele, melewatkan sarapan bagi penderita diabetes bisa jadi malapetaka. Kenapa?

Kondisi tubuh yang tidak mampu mengatur kadar gula normal, bisa menyebabkan hipoglikemia. Hipoglikemia adalah merosotnya level gula darah sehingga jadi sangat rendah.

Bila tidak sempat sarapan di rumah, kamu bisa mengonsumsi telur rebus atau roti gandum di perjalanan menuju kantor.

3. Berada di sekitar rekan kerja yang merokok

Bukan hanya pada pilihan makanan yang kurang sesuai dengan kondisi, kadang kita tidak bisa menghindari polusi atau asap rokok.

Selain makanan, asap rokok juga bisa memperburuk diabetes. Walaupun kamu tidak merokok, asap rokok yang bertebaran di sekitar tentu akan ikut terhirup.

Asap rokok kemungkinan akan memperparah peradangan dan stres oksidatif pada tubuh sehingga memperparah gejala diabetes.

4. Sering kerja lembur

Semua stres yang kita alami ketika bekerja lembur bisa memicu gula darah naik. “Jika seseorang punya diabetes dan terus stres, gula darah jadi sulit untuk turun dan sulit diobati”, ungkap Prof. Dr. dr. Ketut Suastika, SpPD-KEMD, Ketua PB Perkeni (Perkumpulan Endokrinologi Indonesia) saat ditemui di konferensi pers peluncuran program Cities Changing Diabetes, Jumat (25/8).

5. Malas bergerak

Bukan hanya meningkatkan risiko terkena diabetes, malas bergerak juga bisa memperparah kondisi gejala diabetes. Pasalnya, tubuh tidak memiliki cukup waktu untuk bergerak guna mengolah kelebihan glukosa darah menjadi energi.

https://lifestyle.kompas.com/read/2018/09/03/083108820/5-kebiasaan-di-kantor-yang-bisa-memperparah-diabetes

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.