Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Sisi Buruk Tote Bag Pengganti Kantong Plastik

KOMPAS.com – Kampanye pengurangan sampah plastik, termasuk dalam bentuk kantong belanjaan, membuat banyak orang menggunakan kantong alternatif, salah satunya adalah tote bag yang bisa dipakai berulang kali.

Meski lebih ramah lingkungan dibanding kantong plastik sekali pakai, tote bag, apa pun materialnya, ternyata butuh lebih banyak energi untuk memproduksi, menyalurkan, dan mendaur ulang.

Kantong plastik memang ancaman bagi lingkungan dan juga kesehatan. Meski begitu, pemakaian tas berbahan katun, polyester, atau pun polipropilena, sebagai tas yang bisa dipakai berulang kali, ternyata juga memiliki sisi buruk.

“Tergantung pada komposisinya, tas yang dipakai berulang itu membutuhkan proses daur ulang yang lebih mahal untuk memisahkan materialnya yang berbeda-beda. Konsekuensinya, tas yang bisa dipakai berulang itu tidak didaur ulang,” demikian menurut laporan dari Program Lingkungan PBB.

Hal itu berarti, terlepas dari tujuannya yang baik untuk menggantikan kantong belanja plastik, kantong belanja semacam tote bag tersebut juga akan berakhir di pembuangan sampah.

Apalagi, tote bag kini dipakai sebagai bagian dari promosi atau pemasaran produk. Ii berarti, ada banyak tas-tas itu yang dipakai satu kali (bahkan tidak dipakai sama sekali), lalu berakhir di tong sampah.

Selain itu, tidak semua tas yang bisa dipakai berulang itu setara dalam hal kemampuannya di daur ulang.

Ada beragam jenis reusable bag, mulai dari yang ukurannya besar sampai yang bisa dilipat kecil dan masuk saku. Ada tas yang bahannya tebal dan kuat, tapi ada juga yang tipis.

Tas yang dipakai berulang itu pada umumnya terbuat dari beberapa jenis material. Dalam siklus hidupnya, tas yang kuat dan berat, apa pun materialnya (meski katun adalah yang terburuk), akan berdampak lebih besar pada lingkungan.

Ini karena tas yang lebih berat memakai banyak sumber daya dalam pembuatannya dan juga distribusinya.

Meski begitu, tote bag yang bisa dipakai berulang itu tetap saja sedikit lebih baik dibanding tas plastik. Nah, untuk mengurangi efek buruknya bagi lingkungan, ada beberapa hal yang bisa kita lakukan:

- Jika kita memiliki banyak tote bag dan tak ingin menyimpannya, jangan langsung dibuang. Kita bisa menyumbangkannya.

- Sesuai dengan tujuannya, seharusnya tote bag tersebut kita pakai berulang kali sebanyak mungkin. Menurut sebuah penelitian, kita harus menggunakan tote bag katun sebanyak 327 kali untuk mencapai rasio penggunaan karbon. Sebagai perbandingan, tas kerta hanya perlu dipakai 7 kali dan tas plastik 2 kali.

- Tote bag yang dipakai untuk berbelanja bahan makanan kemungkinan besar mengandung banyak bakteri. Jika ta situ dipakai untuk membawa daging, ikan, buah, atau sayuran, rajin-rajinlah mencucinya. Disarankan untuk mencucinya setiap kali kita memakainya ke pasar.

Kita juga bisa memisahkan tote bag untuk bahan makanan basah dan kering untuk mencegah kontaminasi bakteri.

https://lifestyle.kompas.com/read/2019/09/10/120800420/sisi-buruk-tote-bag-pengganti-kantong-plastik

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.