Salin Artikel

Loko Cafe, Tempat "Kongkow" Pakai Kayu Kereta Sisa Zaman Belanda...

Jika jawabannya pernah, maka ada banyak orang seperti kamu. Pergerakan manusia yang semakin cepat, membuat kereta api menjadi primadona.

Lihat saja bagaimana perjalanan kereta api (KA) Jakarta-Bandung meningkat volumenya, dari sebelumnya delpan KA dengan 16 trip, kini menjadi 17 KA dengan 34 trip per hari.

Imbasnya, stasiun tak pernah sepi. Menangkap peluang ini, PT KAI pun lalu mempercantik stasiun dan melengkapi fasilitasnya.

Salah satunya dengan mendirikan Loko Cafe di kawasan pintu utara Stasiun Bandung, Jalan Kebon Kawung, Kota Bandung.

Di bagian indoor, nuansa milenial sangat terasa terutama dari rancangan interior. Tempat ini sangat cocok untuk menanti jadwal kedatangan kereta sambil menikmati menu yang disediakan.

Atau, bagi yang masih memiliki pekerjaan kantor atau bahan presentasi yang belum selesai, bagian dalam ini sangat pas. Bahkan, jika pun hanya untuk sekadar mengobrol.

Yang tidak kalah menarik ada di bagian outdoor.

Tempat ini cocok digunakan untuk kongkow dengan pemandangan dan nyamannya hawa Kota Bandung terutama saat pagi, sore, dan malam.

Di bagian outdoor ini, selain menawarkan nuansa kekinian, pengunjung akan diajak ke suasana kereta api.

Bagaimana rel kereta api menghiasi lantai, ornamen gerbong, hingga kayu bantalan rel bekas yang digunakan untuk meja.

Serat kayu tersebut unik, terkesan mahal, dan ternyata memiliki sejarah yang dalam. Karena kayu itu peninggalan kejayaan Belanda dalam perkeretaapian di Indonesia.

“Kayu ini dari zaman Belanda yang sudah tidak terpakai. Nyarinya susah, karena spek kayu harus utuh.”

Begitu kata Manager Business Development PT Reska Multi Usaha (RMU), Decil Christianto kepada Kompas.com di Bandung, belum lama ini.

Karena itu pula, kafe baru buka hingga pukul 00.00 WIB. Setelah grand launching akhir tahun ini, kafe akan buka 24 jam.

“Nanti akan ada gerbong kereta (asli) yang disimpan. Bentuknya lebih ke kereta barang,” imbuhnya.

Kafe ini pun menyediakan berbagai makanan khas daerah Jawa Barat seperti tutug oncom serta minuman unik Chili Ginger Lemon, dan yang lainnya.

Harganya berkisar Rp 10.000-65.000.

“Sesuai namanya, Chili Ginger Lemon ini menggabungkan cabai domba, jahe, lemon, ditambah mint, soda, dan es,” tutur dia.

Selain Bandung, Loko Cafe sudah memiliki 15 cabang. Dalam waktu dekat, Loko Cafe di Cirebon akan di-launching.

https://lifestyle.kompas.com/read/2019/10/21/132020220/loko-cafe-tempat-kongkow-pakai-kayu-kereta-sisa-zaman-belanda

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.