Salin Artikel

Dapat Cemari Lingkungan, Ini Tips Aman Buang Masker

KOMPAS.com - Menumpuknya limbah masker sekali pakai merupakan persoalan serius yang tidak bisa diabaikan. Sampah masker yang dibuang sembarangan berpotensi menyebarkan virus. Selain itu, sampah juga bisa mencemari lingkungan.

Saat ini masker menjadi benda wajib yang harus dipakai saat keluar rumah. Artinya, semakin banyak orang yang memakai masker sekali pakai, semakin banyak pula sampah yang menumpuk.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), masker sekali pakai harus segera dibuang saat terasa lembap. Cara membuangnya pun tak bisa asal.

Pertama, bersihkan tangan terlebih dahulu. Kemudian lepaskan dari belakang telinga dengan cara melepas kaitan atau tali kepala.

Kemudian lipat masker tanpa menyentuh bagian depannya. Setelah itu, buang segera masker ke tempat sampah tertutup.

Terakhir, jangan lupa pastikan kebersihan. Cuci tangan dengan antiseptik berbasis alkohol atau sabun dan air.

Sementara itu, manajer kebijakan dan penelitian untuk Keep Wales Tidy mengatakan, organisasinya telah memerhatikan dampak penggunaan masker.

Organisasi asal Inggris itu menyadari jika masker dan sarung tangan sekali pakai banyak ditemukan di trotoar dan taman di seluruh wilayah Wales karena dibuang sembarangan.

Worldwide Wildlife Fund (WWF) juga melaporkan kekhawatirannya terkait pembuangan masker yang sembarangan.

"Walau hanya 1 persen masker yang dibuang sembarangan, tetap saja akan mengakibatkan 10 juta masker per bulan mencemari lingkungan," ujar WWF seperti dikutip Independent.

Lebih lanjut dijelaskan, masing-masing masker memiliki berat sekitar 4 gram. Artinya masker bisa menambah lebih dari 40 ribu kilogram plastik di alam.

Oleh karenanya, sangat penting untuk memastikan masker sekali pakai benar-benar terbuang di tempat sampah dan bukan di alam terbuka.

Apalagi ada kemungkinan masker bisa terlepas saat dipakai atau bahkan tidak sengaja jatuh. Pada akhirnya hal itu menyebabkan masker terbuang tidak pada tempatnya.

Menyikapi hal tersebut, Laura Riiska dari Keeping Tampa Bay Beautiful memberikan solusi yakni penggunaan tali pengikat atau lanyard.

Lanyard dapat membantu mencegah masker terlepas atau jatuh terbuang. Dengan begitu, masker tetap bisa dibuang pada tempatnya.

KTBB juga meminta para pemakai masker untuk memotong tali pengait sebelum dibuang. Cara itu dapat mencegah satwa liar terjerat masker.

Masker kain

Di sisi lain, Amanda Keetley selaku pendiri Less Plastic, menilai tidak ada cara yang aman untuk membuang masker wajah sekali pakai.

Untuk menyelamatkan lingkungan, lebih baik masyarakat menggunakan masker yang bisa dicuci sehingga dapat dipakai berkali-kali alias masker kain.

"Apa pun cara yang dilakukan untuk membuang masker sekali pakai, itu hanya akan membuat volume sampah semakin banyak," kata Keetley.

Dia mengatakan, masker sekali pakai sebaiknya benar-benar digunakan dalam situasi medis. Di luar itu, Keetley menyarankan penggunaan masker kain.

Mike Bilodeau, direktur regional PlasticOceans untuk Eropa, mendorong pembuatan alat pelindung diri (APD) seperti masker menggunakan elemen plastik yang dapat didaur ulang dan digunakan kembali.

Dengan begitu, masker lebih ramah lingkungan dalam jangka panjang.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/02/06/155133520/dapat-cemari-lingkungan-ini-tips-aman-buang-masker

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.