Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Kebiasaan "Bunyikan" Jari Bisa Picu Radang Sendi, Benarkah?

Cracking knuckles ini biasanya mengeluarkan bunyi "kretek" saat kita mulai menarik atau pun 'mematahkan' ruas buku jari. Hal serupa pun bisa dilakukan pada sendi tubuh lainnya, seperti pinggang dan leher. 

Melakukan kebiasaan ini -bagi mereka yang terbiasa, memang terasa seperti mendatangkan sensasi yang melegakan dan kadang membuat kecanduan.

Sensasi yang sama pula -tentunya, yang mungkin membuat kebiasaan kebiasaan cracking knuckles ini menjadi turun temurun, dan ada hingga saat ini.

Bahkan, di beberapa panti pijat tradisional "menu" semacam ini seperti tak pernah lepas dari rangkaian ritual pijat. 

Lalu, apakah hal ini baik untuk kesehatan tubuh? Atau malah sebaliknya?

Kim L. Stearns, MD, seorang ahli bedah ortopedi mengatakan, cracking knuckles bisa melepaskan gas dalam bentuk gelembung nitrogen dari ruang di sekitar sendi.

Bunyi yang muncul dipicu adanya dekompresi dalam gelembung di dalam sendi.

Namun, sayangnya peneliti masih tidak yakin apakah suara yang dikeluarkan dari buku-buku jarimu adalah gelembung gas yang terbentuk atau dilepaskan. Tapi itu hanyalah gas.

Bunyi yang dihasilkan terkadang bisa membuat orang lain merasa ngeri.

Stearns menambahkan, cracking knuckles yang biasa dilakukan kebanyakan orang tidak akan menyebabkan osteoartritis atau pembesaran sendi.

Meski pada tahun 1999 ada sebuah penelitian yang mengungkapkan, kebiasaan ini jika dilakukan pada jari yang kebetulan lebih lemah justru memicu terjadinya pembengkakan tangan.

Namun, ada baiknya untuk mengurangi aktivitas ini, demi menjaga tubuh tetap kuat hingga di usia lanjut nantinya.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/03/24/072724820/kebiasaan-bunyikan-jari-bisa-picu-radang-sendi-benarkah

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.