Salin Artikel

Jerawat, Apa Saja Faktor Pemicu dan Bagaimana Mengatasinya?

Oleh: Alifia Putri Yudanti dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Memiliki kulit berjerawat terkadang cukup mengganggu rasa percaya diri. Terlebih, jika jerawat itu sering kali muncul padahal kita sudah melakukan perawatan secara rutin.

Biasanya, jerawat disebabkan karena pori-pori kulit tersumbat minyak dan kulit mati sehingga memicu timbulnya bakteri. Tak hanya itu, jerawat juga bisa timbul saat kita sedang stres, mendekati masa haid, atau memiliki pola hidup buruk.

Selain itu, dr. Dian Pratiwi, SpKK, dalam siniar Semua Bisa Cantik bertajuk "Benarkah Jerawat Itu Timbul Karena Faktor Genetik?", pun mengatakan bahwa 50 sampai 90 persen kasus jerawat muncul karena faktor genetik.

Artinya, jika orangtua pernah mengalami kondisi serupa, kemungkinan terjadi pula pada anak. Lantas, apa saja faktor-faktor pemicu jerawat lainnya? Dan bagaimana cara mengatasinya dengan tepat?

Faktor-Faktor Pemicu Jerawat

Menurut dr. Dian, ada beberapa faktor penyebab timbulnya jerawat. Pertama adalah faktor lingkungan. Lingkungan yang cenderung panas dan berdebu dapat memicu jerawat lebih cepat.

Tak hanya itu, bahkan saat musim dingin dengan udara yang kering pun juga bisa memicu jerawat. Hal ini tergantung dengan kondisi kulit masing-masing individu.

Kedua adalah kondisi hormon. Hal ini biasanya ditandai saat masa pubertas dan menjelang datang bulan. Pada saat ini, hormon androgen meningkat sehingga menyebabkan kelenjar sebaceous membesar.

Kelenjar ini akan memproduksi lebih banyak minyak di kulit wajah. Minyak yang menumpuk dan tak dibersihkan dengan benar bisa memicu timbulnya jerawat.

Akan tetapi, pada beberapa kasus, meskipun wajah sudah dibersihkan, jerawat tetap muncul. Namun, jangan khawatir karena itu hanyalah jerawat hormonal. Artinya, saat masa pubertas atau PMS selesai, jerawat bisa hilang dengan tetap menjaga kebersihan kulit wajah.

Faktor lainnya adalah diet. Ini bisa terjadi saat kita melakukan diet rendah lemak. Hal tersebut disebabkan karena tubuh kita kekurangan asupan lemak yang dapat mengikis kelembapan kulit.

Terakhir adalah faktor genetik. Menurut dr. Dian, orangtua yang pernah berjerawat dapat menyebabkan anak memiliki kondisi serupa di usia lebih muda.

Selain itu, jumlahnya pun cenderung lebih banyak dan cukup sulit untuk diobati. Bahkan, jerawat ini juga bisa terus ada hingga dewasa nanti.

dr. Dian juga menuturkan bahwa jika sang ibu pernah berjerawat, rasio diturunkan kepada anak akan lebih tinggi.

Akan tetapi, agar lebih jelas dari mana jerawat itu berasal, kita harus melakukan pengecekan melalui dokter kulit. Terlebih, jika jerawat kita sudah bertahan lama dan cenderung sulit untuk diobati.

Cara Meminimalisasi Timbulnya Jerawat

Meskipun jerawat karena faktor genetik tak bisa sepenuhnya hilang, tapi kita harus tetap menjaga kesehatan kulit wajah. Hal ini dilakukan agar jerawat tak semakin parah dan meradang.

Ada beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk merawat wajah secara mandiri. Pertama, jagalah kebersihan kulit dengan mencuci kulit wajah sebanyak dua kali sehari.

Jangan lupa untuk membersihkannya setelah keluar rumah. Selain itu, penting juga untuk tidak menyentuh wajah menggunakan tangan kosong. Basuhlah rambut secara rutin agar minyak dan debunya tak menempel pada kulit wajah.

Ketiga, penting juga untuk memilih produk perawatan kulit yang memiliki kandungan ringan. Terlebih, kulit berjerawat biasanya sangat sensitif terhadap kandungan yang cukup keras.

Sebenarnya, boleh saja kita menggunakan produk yang memiliki klaim untuk menghempaskan jerawat. Akan tetapi, pastikan juga kalau basic skincare (sabun cuci muka, pelembab, dan tabir surya) sudah cocok di kulit kita.

Keempat, kurangi penggunaan riasan. Kulit wajah juga perlu waktu untuk bernapas. Jika kita menggunakan riasan setiap hari saat kulit sedang berjerawat, hal itu bisa membuatnya semakin parah.

Kelima, jauhi makanan pencetus jerawat. Bagi sebagian orang, beberapa olahan makanan yang mengandung telur, susu, tepung, hingga kacang bisa memicu timbulnya jerawat.

Terakhir dan yang paling penting adalah perbaiki pola hidup dengan mengonsumsi makanan serta minuman bergizi. Jangan lupa juga untuk berolahraga dan memperbaiki pola tidur minimal delapan jam per hari.

Semua orang memiliki kondisi kulit yang berbeda, begitu pula kemunculan jerawat. Jadi, tetap berpikiran positif dan lakukan hal-hal di atas agar meminimalisasi timbulnya jerawat.

Dengarkan informasi lengkap lainnya seputar kesehatan kulit dan wajah bersama dr. Dian Pratiwi, SpKK dalam siniar Semua Bisa Cantik di Spotify. Ikuti juga siniarnya agar kamu tak tertinggal tiap ada episode terbaru!

https://lifestyle.kompas.com/read/2022/04/19/210000020/jerawat-apa-saja-faktor-pemicu-dan-bagaimana-mengatasinya-

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.