Salin Artikel

Sebutir Telur di Pagi Hari Kurangi Risiko Penyakit Kardiovaskular

KOMPAS.com - Karena alasan terburu-buru pergi ke kantor, atau tidak terbiasa memulai hari dengan makan, sebagian orang melewatkan sarapan di pagi hari.

Padahal, sarapan akan memberikan kita energi sebelum beraktivitas, dan memiliki banyak manfaat bagi tubuh.

Bukan hanya sarapan yang penting, menu makanan yang disantap ketika sarapan juga sama pentingnya.

Studi terbaru menunjukkan, mengonsumsi satu butir telur setiap hari dapat membantu menurunkan risiko penyakit kardiovaskular.

"Beberapa studi mengungkap peran metabolisme kolesterol plasma dalam hubungan antara konsumsi telur dan risiko penyakit kardiovaskular," kata penulis utama studi Lang Pan, MSc.

Dalam studi tersebut, tim peneliti memantau 4.779 peserta dari China Kadoorie Biobank.

Dari jumlah itu, sebanyak 3.401 peserta mengidap penyakit kardiovaskular, dan 1.377 sisanya tidak.

Para peneliti menggunakan metode yang disebut resonansi magnetik nuklir untuk mengukur 225 metabolit dalam sampel plasma yang diekstraksi dari darah setiap peserta.

Kemudian, peneliti menemukan 24 metabolit yang terkait dengan tingkat konsumsi telur yang dilaporkan peserta.

Diketahui, peserta yang makan telur dalam jumlah sedang secara konsisten memiliki kadar protein bernama apolipoprotein A1 yang lebih tinggi dalam darah.

Apolipoprotein A1 merupakan blok pembangun high-density lipoprotein (HDL) alias kolesterol baik.

Para peserta juga memiliki molekul HDL yang lebih banyak dalam darah.

Menurut peneliti, jumlah molekul HDL yang lebih banyak dapat membantu membersihkan kolesterol dari pembuluh darah dan mencegah penyumbatan yang memicu serangan jantung dan stroke.

Tidak hanya itu. Peneliti juga mengidentifikasi 14 metabolit yang terkait dengan penyakit jantung.

Mereka menemukan, peserta yang mengonsumsi telur lebih sedikit memiliki kadar metabolit jahat yang lebih tinggi dalam darah dibandingkan peserta yang memakan telur secara rutin.

"Hasil studi kami memberikan penjelasan potensial tentang bagaimana memakan telur dalam jumlah moderat dapat melindungi diri dari penyakit jantung," jelas penulis studi Canqing Yu.

Namun. diperlukan studi lebih lanjut untuk menggali lebih jauh peran metabolit dalam hubungan antara konsumsi telur dan risiko penyakit kardiovaskular.

https://lifestyle.kompas.com/read/2022/05/31/083741220/sebutir-telur-di-pagi-hari-kurangi-risiko-penyakit-kardiovaskular

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.