Berbohong, Apakah Termasuk Gangguan Jiwa?

Kompas.com - 17/02/2012, 09:47 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Bohong untuk beberapa orang mungkin dianggap biasa, tapi ada juga orang yang susah untuk berbohong. Banyak sebab yang bisa menjadi dasar orang berbohong. Alasan itu bisa dibuat apa saja walau intinya tetap sama yaitu Bohong. Seringkali malah ada orang yang mengatakan kalau ada kebohongan putih alias White Lie. Saya hanya ingin membahasasnya dari sisi kesehatan jiwa.

Alasan Bohong

Ada beberapa alasan orang berbohong. Seringkali hal tersebut disebabkan rasa takut. Ini yang merupakan alasan paling sering mengapa orang bisa berbohong. Kebohongan biasanya disebabkan karena orang tersebut ingin menghindarkan diri dari suatu hukuman. Contohnya seorang anak yang mengatakan kepada orang tuanya bahwa nilainya di ujian baik padahal ternyata tidak lulus. Anak melakukan ini karena dia takut mendapatkan hukuman dari orang tua terkait nilainya yang buruk.

Kondisi kebohongan karena takut seperti ini bisa mereka sadari sebagai sesuatu yang tidak baik tetapi dia terpaksa melakukannya. Lebih baik lagi jika kondisi ini mengarah kepada perbaikan diri. Artinya, si anak kemudian sadar telah berbohong dan ingin agar dia tidak berbohong lagi maka harus belajar yang lebih baik lagi.

Tetapi, ada kalanya hal ini tidak terjadi dan si orang tersebut malah akan menutupi kebohongan yang satu dengan yang lainnya. Dalam hal ini timbul apa yang disebut sebagai kebiasaan berbohong. Kondisi berbohong yang tipe kedua ini sering kali bersifat kompulsif artinya bahkan kadang dilakukan secara otomatis tanpa berpikir lagi.

Bahkan, ketika dihadapkan pada kenyataan dan kebenaran yang menentang kebohongannya, orang tersebut tetap bersikeras dengan kebohongannya. Hal ini bisa disebabkan karena si orang ini sudah sangat terbiasa berbohong sehingga tidak sulit baginya untuk meneruskan kebiasaan itu bahkan sudah berlangsung secara di bawah sadar dan otomatis.

Kondisi ketiga yang membuat orang berbohong adalah melalui model perilaku. Ketika orang melihat orang lain berbohong, terutama ketika mereka melihat orang yang berbohong ternyata mampu mengelabui orang lain maka dia akan mudah meniru perilaku itu. Seringkali kebohongan juga disebabkan karena ketika mereka berbohong maka mereka mendapatkan apa yang diinginkan. Dalam artian bagi sebagian orang, kebenaran ternyata tidak menghasilkan sesuatu yang diharapkan. Jadi, lebih baik berbohong.

Gangguan jiwa terkait bohong

Kebohongan ternyata banyak terjadi pada beberapa kondisi gangguan kejiwaan seperti gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktifitas (dalam bahasa inggris disebut ADHD) dan gangguan bipolar. Ketika anak dengan ADHD sering berkatan “Aku tidak tahu mengapa aku melakukan itu” dan ketika dihadapkan pada kenyataan kebenaran, mereka juga akan mengatakan mereka tidak tahu mengapa berbuat itu. Pada anak-anak, ADHD juga sering kebohongan ini terjadi impulsif dan tidak bisa dikendalikan.

Gangguan bipolar juga sering bertindak impulsif yang membuatnya juga menjadi lebih mudah melakukan kebohongan pada beberapa kondisi tertentu. Kondisi ini sering kali merupakan bagian dari patologis kejiwaannya di mana kondisi ini terjadi pada saat fase manik ketika terjadi eksitasi perasaan yang berlebihan, yang kadang sedikit menyerupai omongan-omongan yang berisi bualan.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X