Kompas.com - 03/10/2017, 13:00 WIB
Penulis Wisnubrata
|
EditorWisnubrata

Basuh muka dengan air panas untuk membuka pori-pori, kemudian bilas dengan air dingin. Mungkin Anda sering mendengar “petuah” ini, atau justru rutin melakukannya? Sebenarnya, pori-pori tidak memiliki otot untuk membuka dan menutup. Air panas justru akan membuat kulit kering dan iritasi. Tinggalkan kebiasaan ini dan ganti air panas dengan air hangat untuk membersihkan wajah.

4. Terlalu sering exfoliasi

Ketika kulit wajah Anda sedang bermasalah, rasanya wajar untuk “menyerang balik” dengan sederet perawatan kulit agar wajah kembali mulus dan cerah. Salah satunya dengan exfoliasi atau pengelupasan kulit.

Exfoliasi memang perlu dilakukan secara teratur sekitar 1 sampai 3 kali seminggu. Tapi ingat, jangan berlebihan. Sembarangan menggosok scrub atau exfoliant dapat menyebabkan kulit kering, iritasi, peradangan, dan bahkan infeksi. Semua ini merusak kemampuan kulit Anda untuk melawan bakteri penyebab jerawat.

Jari merupakan exfoliator alami yang sangat efektif mengangkat kulit mati. Gunakan jemari Anda untuk mengaplikasikan krim exfoliator, alih-alih menggunakan handuk lembab, untuk mencegah kulit tertarik dan tergores. Untuk hasil terbaik, pijat produk dalam pola melingkar lembut mulai dari leher dan perlahan-lahan bergerak ke atas.

5. Membilas terburu-buru

Sama halnya dengan mandi kilat yang tidak membuat Anda merasa bersih dan segar, terlalu terburu-buru mencuci muka juga tidak efektif dalam menyingkirkan kotoran dan minyak. Untuk mendapatkan kulit wajah yang selalu terlihat prima, luangkan waktu setidaknya dua menit untuk mencuci muka. Konsentrasikan pijatan di daerah sekitar hidung dan dahi yang cenderung berminyak.

Jika Anda menggunakan milk cleanser, usapkan perlahan dengan gerakan melingkar ke atas pada seluruh wajah dalam keadaan kering. Lakukan setidaknya selama tiga puluh detik agar pembersih dapat memecah minyak dan sisa makeup. Setelahnya, ambil cleanser sekali lagi dan ulangi pijatan. Tahap kedua ini akan membantu melarutkan segala residu yang tertinggal pada tahap pertama. Terakhir, bilas dengan air sampai bersih.

6. Produk berbahan kimia berbahaya

Pelajari komposisi yang terkandung dalam produk pembersih Anda. Hindari bahan kosmetik berbahaya, seperti paraben, pengharum, dan pewarna. Hindari pula sodium lauril sulfat (SLS), deterjen berkonsentrasi tinggi yang biasa digunakan untuk pembersih kotoran mesin, pembersih lantai, dan shampo mobil. SLS adalah faktor risiko umum terjadinya reaksi alergi dan iritasi pada kulit wajah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Sumber


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.