Kompas.com - 15/03/2018, 16:46 WIB

KOMPAS.comStephen Hawking tak hanya memukau banyak orang karena ia adalah pemikir yang memunculkan berbagai teori fisika yang menarik. Dia juga membuat heran dunia medis karena kemampuannya bertahan hidup di tengah terpaan penyakit ALS selama 55 tahun.

Selain pemikirannya soal fisika, yang terjadi pada Hawking adalah keajaiban. Stephen Hawking adalah satu-satunya orang dengan penyakit ALS (amyotrophic lateral sclerosis) yang berhasil bertahan hidup hingga usia 76 tahun.

Penyakit ALS yang diidap Stephen Hawking sejak usianya 21 tahun adalah penyakit dengan angka harapan hidup kecil. Bahkan, orang-orang yang didiagnosis dengan penyakit ALS umumnya hanya memiliki harapan hidup sekitar 3-5 tahun sejak penyakit itu berkembang.

Stephen Hawking meninggal pada hari Rabu (15/3/2017) di usia 76 tahun.

"Kami berharap kami tahu karena itu akan memberi kami petunjuk untuk pengobatan," kata Dr Lucie Bruijn, ilmuwan sekaligus kepala asosiasi ALS.

"Masa hidupnya luar biasa, saya kira ada sedikit—tentu saja saya tidak mengenal orang lain—yang memiliki masa hidup yang begitu lama," tambahnya.

Dilansir dari USA TODAY, ALS dapat membunuh seseorang dalam beberapa bulan setelah diagnosis. Menurut asosiasi ALS, hanya ada 10 persen kemungkinan pasien hidup lebih dari satu dekade.

Dikutip dari HelloSehat.com, penyakit ALS adalah gangguan pada saraf-saraf motorik atau sel-sel saraf pada otak dan tulang belakang yang mengatur gerakan otot-otot lurik (otot yang digerakkan berdasarkan kemauan sendiri).

Kondisi ini terjadi saat sistem saraf di mana sel-sel tertentu (neuron) di dalam otak dan sumsum tulang mati secara perlahan.

Sel ini mengirimkan pesan dari dalam otak dan sumsum tulang menuju otot. Masalah otot ringan muncul pada awalnya, tetapi perlahan-lahan orang tersebut akan menjadi lumpuh, seperti halnya Stephen Hawking.

Beberapa orang ada yang mengalami penyakit ALS selama beberapa tahun. Pada akhirnya otot akan berhenti bekerja.

Penyakit ini disebut juga penyakit Lou Gehrig, dinamakan setelah pemain bisbol terkenal asal Amerika Serikat meninggal karena penyakit ALS ini.

Neuron motor mengendalikan semua gerakan refleks atau spontan di otot lengan, kaki, dan wajah. Neuron motor juga berfungsi memberitahu otot-otot untuk berkontraksi sehingga kita bisa berjalan, berlari, mengangkat benda ringan di sekitar, mengunyah dan menelan makanan, dan bahkan bernapas.

Tanda-tanda dan gejala ALS

Munculnya tanda dan gejala ALS biasanya bertahap sehingga pertama kali merasakan gejala, seseorang mungkin tidak menyadari keparahan kondisinya. Tanda-tanda dan gejala ALS adalah:

  • Otot salah satu lengan atau kaki melemah
  • Berbicara tidak jelas
  • Otot yang melemah perlahan menyebar ke kedua tangan dan kaki dan bagian tubuh lainnya
  • Otot punggung dan leher melemah, membuat kepala jadi tertunduk lemas
  • Kehilangan jaringan otot (atrophy)
  • Lidah berkedut
  • Lumpuh (tidak bisa bergerak, berbicara, makan dan menelan, serta bernapas)

Menurut Dr Lucie Bruijn, ahli medis mengira bahwa Hawking mampu bertahan hidup lama karena dia telah mempelajari penyakit ini lebih dulu dalam hidupnya. Namun, Dr Lucie Bruijn juga berkata bahwa teori ini belum terbukti.

"Tidak ada bukti nyata untuk itu. Orang bisa membayangkan bahwa jelas jika kalian lebih muda, tubuh kalian mampu mengatasi sesuatu yang mungkin tidak beres," paparnya.

Organisasi tersebut mengklaim bahwa kebanyakan orang didiagnosis menderita ALS pada usia antara 40 dan 70 tahun. Sementara itu, Hawking didiagnosis pada usia 21 tahun.

Ahli saraf dari Inggris juga sependapat dengan teori tersebut. Dalam artikel tentang Hawking yang dimuat dalam British Medical Journal 2002, Nigel Leigh seorang profesor neurologi klinis dari King's College berkata bahwa kelangsungan hidup pada pasien yang lebih muda dapat bertahan hingga bertahun-tahun bahkan sampai 10 tahun.

"Di antara orang-orang berusia 50-an dan 60-an, ada kemungkinan 50 persen bertahan selama 4 tahun. Ini benar-benar hal yang luar biasa berbeda jika kalian bisa bertahan hidup lama dengan penyakit ini, dan tidak ada yang tahu mengapa," tambahnya.

Baca :Sejarah Singkat Seorang Genius Bernama Stephen Hawking

Pam Shaw, seorang profesor neurologi dari University of Sheffield, Inggris, mengatakan, dirinya juga tidak yakin mengapa beberapa orang hidup lebih lama dengan penyakit ini.

"Semakin tua kalian, semakin cepat jalannya penyakit, tapi kami tidak benar-benar memiliki pegangan mengapa beberapa orang bertahan lebih lama dari yang lain," katanya.

"Kualitas perawatan yang didapat seseorang, apakah itu bantuan pernapasan atau makan,  juga dapat memperpanjang masa hidup pasien ALS," ucap Dr Lucie Bruijn.

Dilansir dari British Medical Journal, Hawking pernah mengatakan bahwa dia mendapatkan perawatan dari seorang perawat selama 24 jam yang dibayar melalui dana hibah.

Penyakit ALS sendiri adalah kejadian yang masih terus diteliti oleh para ahli. Penyebabnya tidak diketahui dan sekitar 90 persen kasus terjadi secara sporadis.

Pada sekitar 10 persen orang, penyakit ini diturunkan pada anggota keluarga. Ilmuwan juga menduga ketidakseimbangan kadar glutamat dalam tubuh dan penyakit autoimun sebagai penyebab penyakit ALS. Perlu diketahui, penyakit ALS adalah penyakit yang tidak menular.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber USA Today
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.