5 Alasan Harga Keju Parmesan Begitu Mahal...

Kompas.com - 23/11/2018, 16:48 WIB
Keju Parmesan yang dibuat secara berkualitas di tempat pengolahan susu Parmigiano-reggiano, Italia. YouTube: Food InsiderKeju Parmesan yang dibuat secara berkualitas di tempat pengolahan susu Parmigiano-reggiano, Italia.

KOMPAS.com - Keju merupakan salah satu bahan yang sering digunakan dalam aneka makanan sebagai dasar adonan atau topping, seperti cheese cake, spageti, dan pizza.

Perlu diketahui, keju terdiri dari beberapa jenis, seperti parmesan, cheddar, mozarella, edam, emmental, brie, dan camembert.

Dari bermacam jenis keju di atas, yang paling mahal ternyata keju jenis parmesan.

Dilansir dari Food Insider, satu gelondong parmesan rata-rata dihargai 1.000 euro atau sekitar Rp 16,573 juta dengan berat 88 pon atau sekitar 44 kg.

Berikut beberapa faktor yang membuat parmesan ini lebih mahal dari jenis keju lainnya.

1. Butuh puluhan galon susu sapi

Susu sapi segar sedang diolah dalam tong untuk dijadikan Keju Parmesan.YouTube: Food Insider Susu sapi segar sedang diolah dalam tong untuk dijadikan Keju Parmesan.

Untuk membuat parmesan berkualitas baik, dibutuhkan sekitar 31 galon susu sapi murni dari Italia.

Dalam setahun, rata-rata di Italia menghasilkan 3,6 juta gelondong keju dan membuat indstri pembuatan keju menghasilkan 2,2 juta euro atau sekitar Rp 36,6 triliun.

Ini membuat parmesan menjadi salah satu produk eksport terbesar di Italia.

Baca: Konsumsi Keju Tak Menaikkan Kadar Kolesterol?

2. Tiga bahan utama

Dalam proses pembuatan Keju Parmesan, dibutuhkan juga bahan dasar seperti susu sapi segar, garam, dan beberapa sisa keju.YouTube: Food Insider Dalam proses pembuatan Keju Parmesan, dibutuhkan juga bahan dasar seperti susu sapi segar, garam, dan beberapa sisa keju.

Sejak dulu tempat pengolahan keju parmesan, Parmagiano Reggiano di daerah Parma dan Reggio Emilia, Italia Utara, mewarisi resep pembuatan jenis keju bertekstur keras ini dengan tiga bahan dasar, yakni susu sapi murni, garam, dan sisa-sisa keju.

Ada sekitar 329 produsen susu di dunia yang bersertifikat untuk memproduksi parmesan. Mereka mendirikannya di lokasi yang sama, karena adanya bakteri baik untuk pencernaan sapi.

Pimpinan Parmagiano Reggiano, Nicola Bertinelli mengungkapkan bahwa dalam pembuatan parmesan dalam satu gelondong ada proses pencampuran susu sapi segar dengan susu skim lama yang disatukan dalam tong besar.

3. Fermentasi

Proses pengangkatan endapan susu yang diangkat menggunakan kain.YouTube: Food Insider Proses pengangkatan endapan susu yang diangkat menggunakan kain.

Setelah kedua susu tadi tercampur, kemudian ditambahkan enzim untuk proses fermentasi sambil diaduk-aduk hingga muncul endapan di permukaan yang menyerupai yogurt.

Kemudian, seorang ahli keju memisah-misah permukaan yogurt ini dengan alat yang disebut pino.

Setelah menjadi agak mencair, susu fermentasi tadi direbus sekitar 5 menit dengan suhu sekitar 38-55 derajat Celcius.

Selama proses memasak, indikasi bakteri jahat menjadi berkurang dan dimungkinkan bakteri baik masih bertahan hidup di dalam susu.

Dalam proses pemasakan ini, terdapat endapan di dasar tong yang berbentuk padat dengan berat sekitar 220 pon atau sekitar 110 kg.

Susu padat ini kemudian diangkat dengan kain agar bentuknya tidak pecah dan mudah diangkat.

Baca juga:

4. Ditutupi dengan tulisan timbul stensil

Proses stensil yang dituliskan pada permukaan Keju Parmesan produksi Parmigiano-reggiano.YouTube: Food Insider Proses stensil yang dituliskan pada permukaan Keju Parmesan produksi Parmigiano-reggiano.
Keju padat ini kemudian ditempatkan dalam wadah untuk diukir logo Parmigiano-Reggiano dengan proses stensil.

Logo-logo ini tersusun dari titik-titik yang membentuk huruf yang menjadi bukti kepada masyarakat bahwa keju ini dibuat di tempat yang sama.

Selain itu, di permukaan parmesan ini juga dibubuhi ID yang berbentuk kode QR. Kode QR ini menginformasikan kepada masyarakat tentang kandungan protein dan lokasi pembuatan dalam parmesan ini.

Setelah empat hari, salah satu tulisan stensil ini dihapus dan keju gelondongan ini diapungkan selama 19 hari dalam dua wadah yang membuat keju lebih tahan lama.

5. Keju tidak disentuh selama setahun

Proses terakhir dalam pembuatan Keju Parmesan, yakni proses pematangan keju yang menghasilkan kualitas keju dari lamanya waktu pematangan.YouTube: Food Insider Proses terakhir dalam pembuatan Keju Parmesan, yakni proses pematangan keju yang menghasilkan kualitas keju dari lamanya waktu pematangan.
Gelondongan keju yang telah disusun di rak biasanya tidak disentuh selama setahun dan kemudian dinilai oleh petugas.

Disusunnya keju-keju ini di sebuah rak, dinamakan proses pematangan, dan rata-rata proses ini membutuhkan waktu selama 2-10 tahun.

Semakin lama proses pematangan, maka harga parmesan semakin mahal. Biasanya, parmesan yang dijual di supermarket itu lamanya waktu pematangan sekitar 3 tahun.

Keju parmesan dengan tingkat kematangan tiga tahunan ini, biasanya dijual dengan harga 13 Euro atau sekitar Rp 216.000 tiap 0,5 kg.

Tingginya harga ini menyebabkan tidak adanya pasar gelap yang menjual produk parmesan palsu.

Pihak Parmigiano-Reggiano menjadi salah satu brand yang melawan pemalsuan keju. Keju produksinya juga dilindungi dengan lisensi dari Eropa.

Keju Parmesan yang telah dipotong balok, dalam kemasannya ada logo Parmigiano-Reggiano dan logo asli perlindungan keju dari Eropa.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X