Steak Hotel by Holycow, Dari Emperan Kini Punya 18 Cabang - Kompas.com

Steak Hotel by Holycow, Dari Emperan Kini Punya 18 Cabang

Kompas.com - 04/02/2019, 14:09 WIB
Salah satu menu steak di Steak Hotel by Holycow!KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYA Salah satu menu steak di Steak Hotel by Holycow!

JAKARTA, KOMPAS.com - Makan steak enak dengan harga relatif murah bukan hal yang mustahil. Salah satu restoran yang banyak direkomendasikan adalah Steak Hotel by Holycow!

Berdiri sejak 2010, restoran steak ini sampai sekarang masih eksis dan selalu ramai. Konsistensi rasa merupakan hal yang dijaga benar oleh Wynda Mardio, founder Steak Hotel by Holycow!. 

Sejak kali pertama dibuka di emperan ruko di kawasan Radio Dalam, Jakarta Selatan, Wynda memiliki resep sendiri agar daging steak yang tersaji punya ciri khas berbeda.

Steak yang disajikan Wynda memiliki rasa gurih bumbu, kendati belum diberi saus khas steak seperti black paper, barbeque hingga mushroom.

Wynda meracik sendiri resepnya. Ia menemukan resep tersebut saat menyajikan steak pada sang suami. Berangkat dari itu, Wynda mulai mencoba bisnis untuk membuka steak. 

Tak disangka, resep tersebut justru memikat pelanggan. Sejak dibuka, Wynda menyebut kedainya langsung diserbu pengunjung. 

"Kami buka di emperan, seperti tukang nasi goreng. Nah yang antre banyak, padahal enggak diumumin ke banyak orang, tapi tiba-tiba mereka datang dan antre," cerita Wynda yang ditemui di Steak Hotel by Holycow, Lippo Mall Puri, Jakarta.

Founder Steak Hotel by Holycow! Wynda MardioKOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYA Founder Steak Hotel by Holycow! Wynda Mardio

Salah satu kelebihan kedai steak ini, kata Wynda, adalah harga yang ditawarkan. Saat itu, ia mematok harga Rp 99.000. Harga yang relatif murah untuk menu steak.

Menu yang ditawarkan adalah Wagyu Sirloin, Wagyu Skirt Steak, Australian Sirloin dan Australian Tenderloin.

Hingga kini, harga Rp 99.000 tersebut masih berlaku, khusus untuk Australian Sirloin dan Australian Tenderloin. 

Sementara untuk menu Wagyu saat ini, harga yang dipatok mulai dari Rp 165.000 - Rp 219.000.

Membuka cabang

Memasuki tahun kedua sejak berdiri, Wyndia mendapat kesempatan untuk pindah ke ruko. 

"Pemilik ruko yang lahan depannya kita sewa tidak melanjutkan lagi, jadi kami ambil alih dan pindah ke ruko," ujar Wynda.

Tak itu saja, Wynda juga mendapat kesempatan membuka cabang di Singapura di tahun 2011. Namun, selang setahun berdiri Wynda memutuskan untuk menutup karena kesulitan mengurus.

"Saat itu saya kelola sendiri, sambil bawa anak. Sementara suami mengelola di Jakarta. Tapi, karena kesulitan mengurus, akhirnya putuskan untuk tutup," kata Wynda.

Penutupan itu tak menyurutkan Wynda mengembangkan bisnis. Tercatat, hingga kini sudah ada 18 cabang di bawah Bhadranaya Group yang tersebar di Jakarta, Depok, Tangerang, Tangerang Selatan, Bandung, Semarang hingga Surabaya. 

Soal daging, Wynda memastikan jika Steak Hotek by Holycow menyajikan yang berkualitas, yakni Rangers Valley.

Rangers Valley merupakan salah satu produsen daging sapi premium. Spesialisasi dari perusahaan tersebut adalah Wagyu dengan marbling (guratan lemak) cukup banyak.

Semakin banyak marble pada daging sapi, maka daging tersebut kian lembut dan juicy (lengas).

"Kami berharap, kehadiran Steak Hotel by Holycow! dapat diterima dengan baik oleh masyarakat dan bisa memenuhi keinginan para carnivores (panggilan konsumen Holycow) untuk menikmati sajian steak yang tak hanya lezat namun juga terjaga kualitasnya," ujar Wynda.



Close Ads X