Kompas.com - 18/06/2020, 12:26 WIB
Ilustrasi pekan mode. ShutterstockIlustrasi pekan mode.

KOMPAS.com – Berbagai keterbatasan akibat pandemi Covid-19 membuat label fesyen mewah memilih untuk memperlambat langkahnya. Selain jadwal fashion show yang berkurang, koleksi mereka pun disesuaikan dengan kondisi.

Rumah mode terkemuka seperti Armani, Michael Kors, hingga Gucci, mengurangi jumlah koleksi dan frekuensi keikutsertaan dalam pekan mode bergengsi seperti London, Paris, Milan, dan New York.

Setelah lebih dari dua bulan lockdown, dengan ditutupnya mal dan toko di seluruh dunia dan tidak beroperasinya pabrik, angka penjualan barang mewah diperkirakan turun sampai 35 persen di tahun 2020.

Koleksi siap pakai Michael Kors untuk musim gugur 2019.Vogue Koleksi siap pakai Michael Kors untuk musim gugur 2019.
Sebagian besar brand kini bergulat dengan stok barang yang tak terjual dan kemungkinan menggencarkan promosi. Namun, hal ini bisa mengancam aura esklusif barang-barang mewah, selain juga profit mereka.

Baca juga: Industri Barang Mewah Diprediksi Baru Pulih Tahun 2023

Desainer Amerika Michael Kors telah mengumumkan untuk memperlambat kalender fesyen mereka dan mundur dari ajang New York Fashion Week bulan September mendatang.

Kors mengatakan tahun ini hanya akan membuat dua koleksi, satu untuk musim semi/panas dan satu koleksi untuk musim gugur/dingin.

Koleksi resort dan juga pre-fall yang biasanya dikeluarkan oleh rumah mode untuk menyegarkan koleksi di toko kini ditiadakan.

Koleksi tersebut biasanya juga ditujukan untuk kaum jetset yang ingin berlibur.

Koleksi resort atau cruise biasanya ditunjukkan bulan Mei dan tersedia di toko bulan November. Lagi pula setelah pandemi sepertinya agenda liburan, bahkan orang super kaya pun, ditunda dulu.

Baca juga: Dior Akan Mulai Gelar Pameran Fashion di Shanghai

Pandemi telah menekan pemilik merek untuk memotong pengeluaran dan persediaan tanpa kehilangan banyak uang.

Dengan krisis yang menghantam, kini tidak masuk akal harus mengeluarkan bujet besar untuk pemasaran. Sebagai contoh, satu fashion show dapat menghabiskan anggaran lebih dari satu juta dollar AS.

Alessandro Michele dari Gucci juga mengatakan akan mengurangi show tahunan label ini dari lima menjadi dua.

Sementara itu Ralp Lauren mengatakan akan menyeimbangkan ulang beragam produknya menuju “inti” dan tidak terlalu musiman yang memiliki waktu tunggu cepat.

 

Gucci umumkan Fashion Show Koleksi Cruise 2021 akan digelar di San Fransisco.via Hypebeast Gucci umumkan Fashion Show Koleksi Cruise 2021 akan digelar di San Fransisco.

Dihilangkannya koleksi kapsul dan kolaborasi untuk sementara waktu ini juga menjawab kritik banyak orang yang menyebut sebagian koleksi barang mewah tidak sesuai dengan kebutuhan konsumen, terutama saat resesi global seperti sekarang.

Mode berkelanjutan

Pendiri konsultan ritel barang mewah, Robert Burke mengatakan, keputusan rumah mode untuk mengurangi koleksinya sudah sesuai dengan kebutuhan konsumen yang kini meninggalkan fesyen sekali pakai.

“Membeli barang-barang yang kita tahu hanya dipakai untuk periode pendek atau dengan cepat ketinggalan zaman, kini tak menarik lagi,” kata Burke.

Dalam surat terbukanya pada WWD, Armani mengatakan bahwa label barang mewah harus berhenti meniru jadwal pengiriman seperti industri fast fashion.

“Tidak masuk akal bagi salah satu jaket atau jas rancangan saya hanya bisa bertahan selama tiga minggu sebelum dianggap usang, diganti dengan barang yang tak terlalu berbeda,” katanya.

Baca juga: Gaya Berbusana Terpengaruh Situasi Pandemi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.