Kisah Pedagang Angkringan yang Kini Mengekspor Minyak Esensial

Kompas.com - 22/07/2020, 17:57 WIB
Minyak esensial Nares NaresMinyak esensial Nares
Editor Wisnubrata

JAKARTA, KOMPAS.com - Minyak esensial atau minyak atsiri adalah ekstrak minyak beraroma harum yang didapat dari hasil penyulingan tanaman, bunga, akar, kayu, atau biji buah.

Kini banyak orang menggunakan minyak esensial untuk berbagai keperluan, seperti untuk relaksasi, menenangkan pikiran, campuran parfum, bahkan menjadi obat penawar penyakit.

Salah satu merek minyak esensial produksi dalam negeri yang dikenal adalah Nares, yang memproduksi setidaknya 20 macam minyak dari berbagai tanaman.

Selain dipasarkan di Indonesia, saat ini Nares juga diekspor ke berbagai perusahan kosmetik, parfum, farmasi dan makanan di Eropa, dan banyak diminati pembeli dari Perancis, Spanyol dan Jerman.

Namun siapa sangka produksi minyak ini berawal dari kesulitan ekonomi yang dialami pendirinya, Khafidz Nasrullah, saat kehabisan uang dan terpaksa pulang kampung.

Khafidz Nasrullah, pendiri Nares essential oil, minyak esensialNares Khafidz Nasrullah, pendiri Nares essential oil, minyak esensial
Khafidz adalah anak buruh tani di Desa Ngargosari, Kecamatan Sukorejo, Kabupaten Kendal, Jawa tengah. Sejak kecil ia mengalami susahnya kehidupan buruh tani, suatu hal yang kemudian mempengaruhi hubungannya dengan para petani sampai sekarang.

"Saya anak buruh tani miskin dengan kehidupan serba kekurangan. Bapak dan ibu saya adalah buruh tani yang hanya punya ladang sangat kecil. Saya tahu betul bagaimana nasib para petani dengan kehidupan miskin dan serba kekurangan," ujarnya saat bercerita pada Kompas.com.

Meski sulit secara ekonomi, Khafidz termasuk beruntung dibanding anak buruh tani lainnya, karena ia bisa melanjutkan sekolah ke SMA.

Sebagai anak desa, cita-citanya sebenarnya sangat sederhana, ia hanya berharap bisa bekerja di tempat cuci cetak foto di kecamatan, agar bisa membantu ekonomi keluarga.

Namun setelah lulus SMA tahun 2006, nasib berkata lain. Orangtuanya berharap agar Khafidz bisa lanjut kuliah, sehingga mereka menjual 2 ekor kambing seharga Rp 1,4 juta agar anaknya bisa masuk perguruan tinggi.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X