Kisah Barista Tuli, dari Belajar Kopi hingga "Ngobrol" dengan Pembeli

Kompas.com - 16/10/2020, 19:15 WIB
Siti Rodiah salah satu barista tuli yang melayani di Sunyi Coffee REPRO BIDIK LAYAR VIA INSTAGRAM @sunyi.coffeeSiti Rodiah salah satu barista tuli yang melayani di Sunyi Coffee

KOMPAS.com - Menjadi penyandang disabilitas tidaklah mudah. Apalagi ketika dipandang dipandang sebelah mata oleh tak sedikit orang.

Padahal, penyandang disabilitas juga memiliki kesempatan yang sama untuk hidup, dan mendapat pekerjaan yang layak.

Baca juga: Pelajari Bahasa Isyarat, Teman Tuli Tak Suka Istilah Tunarungu

Keadaan seperti ini pernah dialami oleh seorang barista tuli di Sunyi Coffee, Siti Rodiah.

Perempuan yang akrab dipanggil Siti ini sempat menghadapi situasi yang serupa dengan penyandang disabilitas lainnya.

Namun, dia tidak pernah menyerah, dan alhasil saat ini Siti pun bekerja sebagai seorang barista, -sebuah pekerjaan impiannya.

Dia menceritakan bagaimana suka duka bekerja secara profesional dalam siaran langsung di Instagram LocknLock bersama dengan Sunyi Coffee, Jumat (16/10/2020).

Baca juga: Risiko Tuli pada Orang Muda akibat Pakai Headphone

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Sunyi House of Coffee and Hope (@sunyi.coffee) on Oct 12, 2020 at 11:24pm PDT

Awalnya, di tahun 2015, Siti mulai belajar kopi bersama dengan teman-teman tulinya di sebuah organisasi.

Lalu, di tahun 2018 dia bertemu dengan salah satu pemilik Sunyi Coffee yang mengajaknya untuk ikut bergabung sebagai seorang barista.

Siti kemudian menerima tawaran itu, dan sejak 2019 lalu dia resmi menjadi satu dari tujuh barista tuli di sana.

"Saya sudah lama tertarik dengan dunia kopi, dan menjadi barista ini seperti mimpi saya yang terwujudkan," ungkap dia.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X