Kompas.com - 19/02/2021, 14:00 WIB
Ilustrasi tenggorokan. Studio KIWI/SHUTTERSTOCKIlustrasi tenggorokan.

KOMPAS.com - Refluks asam atau naiknya asam lambung ke kerongkongan bisa dialami siapa saja, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa.

Biasanya, gejala penyakit refluks asam atau Gerd sering dikira sebagai serangan jantung karena ada rasa nyeri di dada. Namun, rasa nyeri di dada pada penderita penyakit ini lebih ke dada yang merasa terbakar (heartburn).

Baca juga: 9 Cara Tanpa Obat untuk Mengatasi Gerd, Sudah Tahu?

Kendati refluks asam bukan penyakit mematikan, penyakit ini tentu akan mengganggu aktivitas sehari-hari. Selain itu, pengobatan yang tepat juga bisa membuat penyakit ini jarang kambung. Sayangnya, gejalanya refluks asam sering jarang disadari.

Inilah enam tanda atau gejala yang menunjukkan jika kamu mungkin memiliki penyakit refluks asam lambung.

Baca juga: 15 Cara Mengatasi Asam Lambung Naik Secara Alami

1. Sakit tenggorokan atau suara serak

Sakit tenggorokan yang tidak kunjung sembuh dan tidak disertai gejala flu biasa sebenarnya merupakan gejala penyakit asam lambung.

"Tenggorokan Anda terasa sakit karena sedikit asam yang keluar dari esofagus dan mengiritasi tenggorokan," kata Gina Sam, MD, MPH, ahli gastroenterologi dan direktur Mount Sinai Gastrointestinal Motility Center di New York, AS.

Suara serak dapat disebabkan oleh asam lambung yang naik ke laring atau kotak suara, dan cenderung terasa di pagi hari.

2. Batuk berkepanjangan

"Mengi atau batuk yang menyerupai asma atau bronkitis juga dapat disebabkan oleh refluks asam yang berpindah dari perut ke paru-paru," kata Evan Dellon, MD, pakar dari pusat perawatan penyakit esofagus.

Baca juga: Penyakit Gerd Bisa Berkembang Jadi Kanker Esofagus, Apa Itu?

Di sisi lain, mengi dan batuk terkadang membuat penderitanya lebih rentan terhadap refluks, karena batuk dan mengi memberi tekanan pada perut dan mendorong asam lambung ke atas, sambung Dellon.

Ilustrasi GERDSHUTTERSTOCK Ilustrasi GERD

3. Adanya masalah gigi

Jika kita rajin menyikat gigi tetapi dokter gigi masih menambal gigi kita yang berlubang dan ada enamel gigi yang terkikis atau perubahan warna gigi, refluks asam bisa menjadi penyebabnya.

"Sejumlah kecil refluks asam yang naik dari kerongkongan ke tenggorokan atau mulut Anda saat berbaring dapat memengaruhi enamel gigi," tutur Dellon.

Baca juga: Bagaimana Proses Terjadinya Gigi Berlubang

4. Telinga berdenging

Telinga yang senantiasa berdenging, terutama setelah makan, bisa jadi disebabkan oleh refluks yang masuk ke dalam sinus dan bagian dalam telinga.

"Banyak pasien yang menemui dokter THT untuk berkonsultasi tentang nyeri sinus dan telinga berdenging, tetapi biasanya itu karena refluks asam," menurut Sam.

5. Kesulitan menelan makanan

Makanan tersangkut saat menelan, cairan yang tidak turun ke bawah, atau merasakan ada sesuatu yang tersangkut di tenggorokan, semua itu bisa menandakan gejala refluks asam, kata Sam.

Refluks asam kronis dapat mengiritasi tenggorokan, dan mengembangkan jaringan parut di esofagus yang membuat tenggorokan menyempit.

Jika kesulitan menelan, segera temui dokter karena ini bisa menjadi gejala kondisi lain yang lebih serius.

Baca juga: Hindari Soda hingga Diet Karbo, Ini 9 Cara Cegah Asam Lambung Naik

6. Hidung tersumbat

Hidung tersumbat juga merupakan salah satu gejala refluks asam yang kerap diabaikan.

"Jika Anda sudah mencoba mengurangi makanan yang memicu refluks asam atau berhenti makan saat larut malam namun gejalanya tidak kunjung hilang, mungkin ada penyumbatan di hidung," sebut Sam.

Namun, jika hidung yang tersumbat sering kambuh dan tiba-tiba sembuh, itu mungkin menandakan kita mengalami refluks asam.

Baca juga: Berapa Lama Jarak Waktu Ideal antara Makan Malam dan Tidur?



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X