Salin Artikel

Alasan Mengapa Kita Tidak Merasa Lapar Setelah Olahraga Secara Intens

KOMPAS.com - Olahraga seharusnya menjadi aktivitas yang membuat kita merasa lebih lapar karena ini dapat menguras lebih banyak energi.

Tapi ternyata, hal itu tidak terjadi jika kita melakukan olahraga dengan lebih keras dan intens.

Lantas, apa yang menyebabkan nafsu makan bisa berkurang saat kita berolahraga secara intens dibandingkan ketika berolahraga secara ringan?

Sebuah studi yang diterbitkan di Nature menunjukkan bahwa sebenarnya ada hubungan antara olahraga yang intens dan penurunan nafsu makan.

Nah, untuk mengetahuinya lebih lanjut, simak penjelasannya yang dilansir dari laman Lifestyle Asia berikut ini.

Perubahan metabolisme

Menurut studi tersebut, para peneliti mempelajari tentang perubahan metabolisme yang terjadi dalam tubuh ketika seseorang berolahraga.

Awalnya, mereka mengamati tikus setelah menyelesaikan 30 menit aktivitas dan menemukan lonjakan signifikan dalam satu molekul tertentu setelah hewan aktif secara fisik yakni kombinasi laktat (produk sampingan yang diproduksi dalam tubuh selama latihan) dan fenilalanin (asam amino).

Para peneliti pun menjuluki kombinasi ini sebagai "lac-phe".

Selanjutnya, untuk memastikan bahwa peningkatan produksi molekul ini secara khusus terkait dengan olahraga (bukan stres, misalnya), peneliti mencari data dari kuda pacu.

Mereka kemudian menemukan lonjakan molekul yang sama setelah kuda berlari, yang membuktikan lebih lanjut bahwa peningkatan produksi lac-phe terkait dengan olahraga.

Menurut The New York Times, para peneliti akhirnya meminta delapan pria sehat untuk berolahraga tiga kali dengan intensitas yang berbeda-beda. Ada yang bersepeda dengan kecepatan santai, mengangkat beban, dan melakukan interval sprint 30 detik dengan sepeda stasioner.

Peneliti pun kemudian melihat jumlah lac-phe yang dihasilkan tubuh peserta setelahnya dan menemukan bahwa tingkat produksi tertinggi dilakukan setelah sprint (latihan intensitas tinggi) dan terendah setelah sesi bersepeda 90 menit (yang dilakukan pada intensitas sedang).

Terlebih lagi, studi sebelumnya juga menemukan lonjakan lac-phe pasca olahraga pada manusia yang mendukung temuan studi baru.

Nah, peneliti di balik studi terbaru juga mengamati bahwa ketika tikus gemuk diberi lac-phe di luar apa yang mungkin terjadi secara alami melalui olahraga, asupan makanannya akan turun sebanyak 30 persen.

"Hal itu menyebabkan penurunan berat badan, pengurangan lemak, dan peningkatan toleransi glukosa, serta indikasi pembalikan diabetes," kata peneliti dalam siaran persnya.

Ini juga mungkin menjelaskan mengapa kita tidak selalu merasa lapar setelah melakukan olahraga yang berat.

Hubungan olahraga dan nafsu makan

Ini bukan pertama kalinya para ahli mempelajari hubungan antara olahraga dan nafsu makan.

Pada sebuah studi yang dilakukan tahun 2016, para peneliti juga mengungkapkan bahwa olahraga yang intens dapat menurunkan nafsu makan.

Dalam hal ini, mereka menemukan bahwa olahraga menyebabkan hormon lapar (ghrelin) menurun, sedangkan hormon penekan rasa lapar (peptide YY) meningkat.

Dan sementara banyak orang merasa lapar setelah berolahraga, olahraga selama satu jam dengan intensitas sedang dapat membuat kita merasa lebih lapar daripada sesi HIIT yang hanya berlangsung selama 20 hingga 30 menit.

Meskipun para peneliti tampak bersemangat tentang manfaat potensial dari temuan mereka, masih banyak yang harus ditentukan tentang hubungan antara produksi molekul lac-phe, olahraga, dan nafsu makan.

Namun, penelitian ini sangat menarik dan mungkin dapat membantu memahami mengapa kita terkadang tidak ingin makan setelah berolahraga sehabis menyelesaikan latihan yang sangat menantang.

Kendati demikian, ingatlah bahwa semua ini tidak berarti kita tidak boleh makan setelah berolahraga.

Faktanya, temuan ilmiah lain juga menunjukkan bahwa sangat penting untuk mengisi bahan bakar setelah sesi olahraga yang melelahkan dan berkeringat karena olahraga berat menghabiskan glikogen tubuh, alias bahan bakar yang tersimpan di otot.

Dan olahraga yang intens juga menimbulkan keringat berlebih yang dapat menyebabkan dehidrasi.

Olah karena itu, mengonsumsi makanan kombinasi protein dan karbohidrat 30 menit hingga satu jam setelah berolahraga akan membantu memulihkan energi, memperbaiki otot, dan menjaga metabolisme, sehingga kita dapat pulih dengan aman dan tetap dapat melakukan aktivitas favorit.

https://lifestyle.kompas.com/read/2022/06/28/151352120/alasan-mengapa-kita-tidak-merasa-lapar-setelah-olahraga-secara-intens

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.