Kurus, Gizi Buruk, Stunting: Wajah Ngeri Anak Indonesia

Kompas.com - 23/07/2018, 07:30 WIB
Ilustrasi anak laki-laki SHUTTERSTOCK.COMIlustrasi anak laki-laki
Editor Wisnubrata

Saya agak tercenung (jika tidak mau dibilang kaget) mendengar tema Hari Anak Nasional tahun ini yang begitu ‘megah’: Anak Indonesia GENIUS – akronim dari gesit, empati, berani, unggul, sehat).

Entah saya yang kurang visioner, ataukah jargonnya terlalu melayang di alam superhero. Bisa juga jargon muncul akibat terinspirasi iklan susu pertumbuhan yang membuat para ibu terlena seakan-akan susu menciptakan anak yang soleh dan cerdas.

Anak gesit, punya empati, berani dan berkualitas unggul justru dimulai dari mereka yang sehat. Faktanya, gambaran anak sehat masih jauh dari yang kita punya.

Bocah di bawah usia 2 tahun yang berpredikat stunting kehilangan hak gizinya sejak dalam kandungan hingga menderita kekerdilan dan kecerdasan kurang masih di angka 37.2%.

Balita kurus menurut riset kesehatan dasar 2013 sebesar 12.2%. Padahal, menurut organisasi kesehatan dunia WHO, negara berada di lampu merah jika angka stunting di atas 20% dan angka balita kurus di atas 5%.

Pendek, kurus atau gemuk, tidak mungkin diinterpretasikan dengan ‘perasaan’. Seperti kebanyakan pasien dewasa saya, ‘merasa’ badannya terlalu kurus – padahal indeks massa tubuh dalam batas angka normal.

Masalahnya, dia sudah terlalu lama berada di lingkungan orang-orang yang gemuk dan buncit. Biasanya pasien baru tenang setelah dijelaskan baik-baik dan diperkenalkan dengan kebenaran ilmiahnya.

Masih banyak orang tua yang tidak paham perbedaan anak stunting, kurus dan bergizi kurang. Lebih parah lagi, tidak mampu membaca grafik pertumbuhan dan menempatkan posisi anaknya ‘dimana’.

Berat badan berbanding panjang badan (disebut tinggi badan pada anak di atas 2 tahun) menunjukkan apakah anak dalam pertumbuhan fisik yang normal, kurus atau sangat kurus.

Grafik di bawah berlaku untuk anak laki-laki di usia 0 – 2 tahun. Misalkan panjang badannya 100 cm (lihat di sumbu mendatar) dan berat badannya di kisaran 15 kg (lihat di sumbu tegak lurus) maka titik pertemuannya jatuh di grafik hijau, artinya normal.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X