Kompas.com - 24/07/2018, 16:24 WIB

KOMPAS.com - Keju merupakan bahan pangan yang sering mendapat kesan negatif, bahkan dikaitkan dengan risiko kesehatan yang tinggi.

Kandungan lemak jenuh pada produk susu seperti keju dipercaya meningkatkan risiko penyakit jantung dan pembuluh darah di kemudian hari.

Namun, keju tak selalu buruk. Setidaknya ini menurut penelitian yang telahditerbitkan dalam The American Journal of CLinical Nutrition. 

Para ahli menemukan, orang yang memiliki konsentrasi asam lemak lebih tinggi dalam darahnya ternyata risiko kematiannya akibat stroke justru lebih rendah 42 persen.

Selain itu, asam heptadekanoat yang ditemukan dalam darah, yang merupakan bentuk asam lemak jenuh, dikaitkan dengan penurunan risiko kematian yang disebabkan oleh penyakit kardiovaskular.

Kesimpulan itu dihasilkan oleh studi yang dilakukan selama 22 tahun dan melibatkan 2.907 orang berusia di atas 65 tahun. Pada awal studi, seluruh responden tidak memiliki riwayat penyakit kardiovaskuler.

Baca juga: Mengenali Beragam Manfaat Keju bagi Kesehatan

Konsentrasi asam lemak dalam plasma darah peserta diukur pada awal riset, setelah enam tahun, dan 13 tahun masa penelitian.

Dalam durasi studi itu, tercatat 2.428 kematian pada akhir penelitian, dan 833 di antaranya terjadi karena penyakit kardiovaskular.

Menurut ketua peneliti, Marcia Otto, selain tidak penyebabkan kematian, hasil riset menunjukan asam lemak pada susu dapat menurunkan risiko kematian akibat stroke.

"Temuan kami tidak hanya mendukung, tetapi juga secara signifikan memperkuat bukti yang menunjukkan lemak susu tidak meningkatkan risiko penyakit jantung atau kematian secara keseluruhan pada orang dewasa," kata Marcia Otto, selaku pemimpin riset.

Walau terbuat dari produk susu, tetapi keju merupakan sumber kalsium dan vitamin yang dibutuhkan tubuh kita. Meski begitu, tetap jangan berlebihan mengonsumsinya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.