Kompas.com - 18/09/2018, 19:19 WIB
Ilustrasi tertidur. THINKSTOCKPHOTOSIlustrasi tertidur.

KOMPAS.com - Mustahil rasanya kalori terbakar saat kita tertidur dan tidak melakukan apa-apa. Tapi, riset telah menunjukan otak mengunakan 20 persen asupan kalori per hari, termasuk saat kita sedang tidur.

Menurut Mary Ellen Wells, pakar tidur dari UNC School of Medicine, AS, membakar kalori saat tidur tentu diperlukan, karena tidur bukanlah aktivitas pasif.

Lalu, berapa banyak kalori yang terbakar saat kita tidur?

"Tidak ada angka ajaib berapa banyak kalori yang dibakar selama tidur," kata Dr. Wells.

Menurutnya, jumlahnya sangat bervariasi di seluruh tahap tidur dan sangat dipengaruhi  aktivitas siang hari. Selain itu, tentu saja genetika juga berpengaruh.

Ada banyak hal yang menentukan berapa banyak kalori yang kita bakar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berdasarkan laporan laman Men's Health, ada rumus dasar yang bisa kita pakai untuk menghitung jumlah kalori yang terbakar.

Untuk menghitungnya, kita bisa memulai dengan jumlah kalori yang dibakar tubuh saat istirahat, ini disebut metabolisme basal.

Metabolisme basal bervariasi, tergantung pada massa tubuh, tinggi dan usia. Namun, rata-rata metabolisme basal manusia membakar 45 kalori per jam.

Menurut peneliti tidur bernama Christopher Winter, metabolisme diukur setelah 8 jam tidur, dalam keadaan berpuasa dan dalam kondisi suhu netral.

"Cara ini dilakukan agar kita benar-benar bisa mengukur seberapa banyak energi yang digunakan untuk beristirahat," kata Christopher.

Selama tidur, sekitar 95 persen fungsi tubuh manusia bergantung dari apa yang dilakukannya saat istirahat ringan.

Jadi, jika kita dapat menemukan pengeluaran kalori rata-rata untuk seorang individu saat istirahat (misalnya 45 kalori / jam), kita dapat menghitung kalori nokturnal yang dibakar oleh persamaan ini:

(Metabolisme basal per jam atau kalori yang terbakar) x 0,95 (sama dengan 95 persen) x jam tidur.

Dengan persamaan tersebut, Winter menjelaskan bahwa seseorang bisa membakar sebanyak 342 kalori saat istirahat delapan jam.

Baca juga: Terungkap, Jenis Olahraga yang Paling Efektif Bakar Kalori

Hasil ini diperoleh dari proses penghitungan 45 x 0,95 x 8 = 342 selama 8 jam tidur.

Sementara itu, kalori yang kita bakar saat istirahat ringan sebesar 45 x 8 = 360 kalori. Jumlahnya lebih besar 5 persen daripada ketika seseorang tertidur.

Tubuh membakar sebagian besar kalori selama tidur REM dalam, ketika otak paling aktif karena membutuhkan oksigen agar berfungsi maksimal.

"Kita melewati beberapa tahapan tidur sekitar setiap 90 menit, dimana cahaya dan tahap tidur REM juga berpengaruh, dan mengulangi siklus ini beberapa kali pada malam hari," kata Wells.

Ia menambahkan aktivitas metabolik juga berputar sepanjang malam. Otak kita sama aktifnya atau bahkan lebih aktif selama tidur REM karena pikiran kita masih terjaga.

American Academy of Sleep National Medicine merekomendasikan untuk meminimalisir suhu ruangan agar proses pembakaran kalori saat tidur berjalan maksimal.

Berdasarkan rekomendasi, suhu ruangan terbaik untuk tidur adalah 15 hingga 19 derajat Celsius.

"Tidur di ruang yang lebih dingin memaksa tubuh membakar lebih banyak kalori agar tetap hangat," kata Winter.

Winter menyarankan agar kita mendapatkan tidur yang cukup, karena kurang tidur dapat berdampak buruk pada keseluruhan metabolisme tubuh.

Baca juga: Berapa Kalori yang Terbakar Jika Berhubungan Seks Sampai Orgasme?

"Semakin sedikit tidur yang kita dapatkan, semakin lambat tubuh membakar kalori untuk mempertahankan energi yang dapat menyebabkan metabolisme melambat," paparnya.

Riset 2012 menemukan bahwa pria yang tidur 5 jam atau kurang semalam, hampir 4 kali lebih mungkin mengalami obesitas.

Kurang tidur juga dapat mengacaukan hormon leptin dan ghrelin, hormon yang meningkatkan perasaan lapar.

Dengan kata lain, jika kita tidur dala kondisi kamar gelap dan sejuk, kita bisa memiliki kualitas tidur maksimal seperti rekomendais para ahli, yaitu 7 hingga 9 jam per malam.

Dengan cara ini, kita juga bisa membakar kalori lebih banyak saat tidur. Namun, jumlah kalori yang terbakar saat tidur terbilang kecil.

Bagaimanapun juga, kita tak boleh melupakan olahraga agar kalori yang terbakar lebih maksimal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber menshealth
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.