Apakah Perokok Harus Lebih Sering Sikat Gigi dan Berkumur?

Kompas.com - 14/11/2018, 08:16 WIB
Ilustrasi menggosok gigi shutterstockIlustrasi menggosok gigi
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Merokok memang bisa meninggalkan aroma tak sedap pada mulut, sekaligus membuat mulut jadi kering. Merokok juga menjadi salah satu pemicu penyakit gusi.

Maka itu, perokok harus lebih cermat dalam merawat kesehatan gusi, gigi, lidah, dan rongga mulut secara keseluruhan. Lalu perokok harus seberapa sering sikat gigi dan berkumur dalam sehari? 

Sebelum mengetahui apakah orang yang merokok perlu lebih sering sikat gigi dan berkumur, pahami dulu dampak rokok pada rongga mulut kita. Ketua Kolegium Dokter Gigi Indonesia (KDGI) sekaligus dosen Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia, drg. Sri Angky Soekanto, Ph.D., PBO angkat bicara soal hal ini.

“Di dalam rokok itu kan ada tartar, nikotin, dan bahan-bahan beracun lainnya. Bahkan asap dari rokok saja sudah bisa membuat mulut kering,” tutur drg. Sri Angky seperti dikutip HelloSehat.

Drg. Sri Angky melanjutkan, “Nah, mulut itu bisa diperiksa asam-basanya. Kalau terlalu asam, maka mikrobioma (keseimbangan bakteri jahat dan baik dalam tubuh) bisa terganggu."

"Mulut yang kering karena merokok akan membuat mulut jadi asam dan rentan kena penyakit gusi. Bahkan banyak minum air saja belum cukup untuk menggantikan air liur dan menyeimbangkan mikrobioma pada rongga mulut seorang perokok.”

Baca juga: Simak Metode Terbaik untuk Berhenti Merokok Selamanya

Belum lagi merokok bisa melemahkan sistem imun seseorang. Maka bila ia kena infeksi gusi, imunnya tidak cukup kuat untuk melawan bakteri jahat penyebab infeksi.

Rokok juga bisa membuat gigi keropos. Sebab, kondisi mulut asam tadi bisa menyebabkan lepasnya mineral-mineral seperti kalsium dan fluoride dari gigi. Inilah yang membuat gigi keropos.

Perokok harus lebih sering sikat gigi apa tidak?

Ilustrasi bau mulutshutterstock Ilustrasi bau mulut
Menurut drg. Sri Angky, tentu saja seorang perokok membutuhkan perawatan gigi dan gusi yang ekstra. Kamu harus benar-benar memerhatikan kesehatan gigi dan mulut secara keseluruhan, bahkan harus lebih sering periksa ke dokter gigi.

“Akan tetapi, kebiasaan merawat mulut yang baik tetap tidak bisa mengejar atau memperbaiki kerusakan yang diakibatkan oleh merokok, misalnya mulut kering,” papar drg. Sri Angky.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X