Kompas.com - 07/01/2020, 08:48 WIB

“Kaum milenial banyak mendengar tentang wellness dan tidak mengetahui tentang kesehatan yang sebenarnya,” kritik Christopher Kelly, MD, seorang milenial dan dokter jantung di Rumah Sakit Jantung dan Vaskular North Carolina.

“Tren wellness menjanjikan hasil yang bagus dengan usaha yang sedikit, tetapi tidak banyak memberi manfaat,” lanjutnya.

Ia mengatakan, hanya sedikit iklan wellness yang menyebutkan pentingnya olahraga teratur, tidak merokok, menjaga berat badan yang sehat, dan mengukur tekanan darah dan kolesterol.

Boros dan bangkrut
Kaum milenial memiliki banyak utang dan hal ini memicu stres. Milenial berutang lebih dari empat kali yang dilakukan Gen X.

American Psychological Association’s Stress in America survey melaporkan, milenial memiliki tingkat stres rata-rata tertinggi dari generasi mana pun, yaitu 5,7 dari 10.

Tidak hanya stres kronis yang berperan dalam tekanan darah tinggi, tetapi respons ketika sedang stres — seperti makan berlebihan dan mengurangi waktu tidur — makin memperburuknya.

Hobi makan di luar
The Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health menyebut, orang yang setiap hari mengasup makanan buatan rumah berarti mengonsumsi 1.000 kalori lebih sedikit dibandingkan dengan orang yang jarang mengonsumsi makanan buatan sendiri di rumah.

Itu adalah berita buruk untuk generasi milenial. Sebab, menurut survei Bankrate, rata-rata generasi milenial hobi makan di luar atau membeli makanan menggunakan sistem pesan antar ke rumah mereka sebanyak lima kali per minggu.

Baca juga: Cara Menghitung Kalori Makanan untuk Turunkan Berat Badan

Yang tidak bisa kita kontrol dari makanan yang tidak dimasak sendiri adalah kandungan sodium dan juga kalorinya, yang berpengaruh pada tekanan darah.

Lalu, ada faktor bobot tubuh. Generasi milenial menjadi generasi yang memiliki berat badan terberat dalam sejarah. Berat badan yang berlebih pada orang dewasa yang berumur relatif muda dapat meningkatkan tekanan darah dan memperumit kerja otot jantung lebih awal. Hal tersebut mengundang penyakit jantung dikemudian hari.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber menshealth
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.