Kompas.com - 07/01/2020, 08:48 WIB

KOMPAS.com – Generasi milenial atau mereka yang lahir di tahun 1980 hingga awal tahun 2000-an sebenarnya masih tergolong muda. Namun, nyatanya mereka sudah menghadapi masalah kesehatan, terutama tekanan darah tinggi.

Walau kesadaran untuk menjaga gaya hidup sehat makin meningkat di generasi ini, tetapi banyak yang melupakan pentingnya pemeriksaan kesehatan (medical check up) sesederhana mengukur tekanan darah.

Awal tahun ini, Blue Cross Blue Shield merilis data kesehatan 55 juta orang dalam laporan Health of Millenials. Salah satu statistik yang mengejutkan, dari tahun 2004 hingga 2017 prevelensi tekanan darah tinggi pada orang yang berusia 21 tahun hingga 36 tahun melonjak 16 persen.

Dibandingkan dengan Gen X ketika mereka berada pada usia yang sama, hipertensi pada generasi milenial 10 persen lebih tinggi.

Tekanan darah tinggi adalah tekanan darah yang berada di atas 130 sistolik ( bacaan ataus yang menunjukkan tekanan di arteri saat jantung berkontraksi) atau lebih dari 80 diastolik (bacaan bawah yang merupakan tekanan di antara detak jantung).

“Tekanan darah tinggi akan membuat pembuluh darah menegang dan memaksa tekanan darah yang lebih tinggi lagi,” jelas dokter jantung Michael Miedema, MD, MPH, dari Minneapolis Heart Institute Foundation.

Hal tersebut dapat menciptakan tekanan pada dinding pembuluh darah, menyebabkan rantai inflamasi yang buruk, penumpukan plak, dan risiko yang lebih tinggi lagi yaitu terkena serangan jantung dan stroke.

Baca juga: Waspada, Hipertensi Penyebab Utama Gagal Ginjal Kronis

Dulu, masalah tekanan darah tinggi hanya untuk orang tua dan dianggap kecil kemungkinannya terjadi pada anak muda. Namun, kini tidak lagi, karena banyak juga anak muda yang mengalami masalah tekanan darah tinggi.

Hal tersebut disebabkan oleh beberapa masalah berikut:

"Wellness" yang tak bikin sehat
Kamu berpikir dengan mengkonsumsi suplemen khusus, meminum ramuan herbal, dan terapi alternatif akan membuatmu menjadi sehat. Namun, jika berbicara tentang tekanan darah, hal tersebut tak berlaku.

“Kaum milenial banyak mendengar tentang wellness dan tidak mengetahui tentang kesehatan yang sebenarnya,” kritik Christopher Kelly, MD, seorang milenial dan dokter jantung di Rumah Sakit Jantung dan Vaskular North Carolina.

“Tren wellness menjanjikan hasil yang bagus dengan usaha yang sedikit, tetapi tidak banyak memberi manfaat,” lanjutnya.

Ia mengatakan, hanya sedikit iklan wellness yang menyebutkan pentingnya olahraga teratur, tidak merokok, menjaga berat badan yang sehat, dan mengukur tekanan darah dan kolesterol.

IlustrasiThinkstockphotos Ilustrasi

Boros dan bangkrut
Kaum milenial memiliki banyak utang dan hal ini memicu stres. Milenial berutang lebih dari empat kali yang dilakukan Gen X.

American Psychological Association’s Stress in America survey melaporkan, milenial memiliki tingkat stres rata-rata tertinggi dari generasi mana pun, yaitu 5,7 dari 10.

Tidak hanya stres kronis yang berperan dalam tekanan darah tinggi, tetapi respons ketika sedang stres — seperti makan berlebihan dan mengurangi waktu tidur — makin memperburuknya.

Hobi makan di luar
The Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health menyebut, orang yang setiap hari mengasup makanan buatan rumah berarti mengonsumsi 1.000 kalori lebih sedikit dibandingkan dengan orang yang jarang mengonsumsi makanan buatan sendiri di rumah.

Itu adalah berita buruk untuk generasi milenial. Sebab, menurut survei Bankrate, rata-rata generasi milenial hobi makan di luar atau membeli makanan menggunakan sistem pesan antar ke rumah mereka sebanyak lima kali per minggu.

Baca juga: Cara Menghitung Kalori Makanan untuk Turunkan Berat Badan

Yang tidak bisa kita kontrol dari makanan yang tidak dimasak sendiri adalah kandungan sodium dan juga kalorinya, yang berpengaruh pada tekanan darah.

Lalu, ada faktor bobot tubuh. Generasi milenial menjadi generasi yang memiliki berat badan terberat dalam sejarah. Berat badan yang berlebih pada orang dewasa yang berumur relatif muda dapat meningkatkan tekanan darah dan memperumit kerja otot jantung lebih awal. Hal tersebut mengundang penyakit jantung dikemudian hari.

Jarang bergerak
"Jantung membutuhkan tantangan untuk memompa darah ke seluruh tubuh agar tetap lentur dan berfungsi secara normal," kata Aaron Baggish, MD, dari Massachusetts General Hospital.

Tetapi, adanya gawai, kendaraan pribadi, transportasi online, dan perangkat canggih lainnya yang bisa membuat hidup makin praktis, membuat milenial tidak melakukan aktivitas fisik yang cukup.

Baca juga: Kamu Jarang Bergerak? Cobalah Camilan Naik-Turun Tangga

Bagi generasi milenial yang ingin terhindar dari tekanan darah tinggi, kamu dapat membuat perubahan gaya hidup yang cukup sederhana.

1. Menurunkan satu kilogram berat badan. Untuk setiap satu kilogram atau lebih yang kamu kikis, kamu bisa melihat penurunan satu poin dalam tekanan darah sistolik (angka teratas).

2. Bangun dari duduk setiap 45 menit dan berjalan-jalan. Langkah sederhana ini cukup untuk menurunkan tekanan darah diastolik secara signifikan menurut sebuah penelitian.

3. Mengkonsumsi makanan yang baik untuk jantung. "Mengikuti diet yang sehat untuk jantung dapat menurunkan tekanan darah sistolik sebanyak yang bisa dilakukan obat hipertensi," kata dokter jantung Michael Miedema, M.D., M.P.H.

4. Isi dengan potasium. Mineral dapat menangkal efek natrium dalam makanan. Beberapa makanan yang mengandung kalium antara lain, seperti sayuran hijau, jamur, dan buah-buahan.

Baca juga: Benarkah Orang dengan Tekanan Darah Tinggi Gampang Marah?

5. Bermain bola basket. Adrenalin dan kortisol yang beredar dalam tubuh ketika kamu stres dapat meningkatkan tekanan darah. Ada banyak cara untuk menurunkan hormon stres, salah satunya berkumpul dengan teman. Akan lebih baik lagi jika kamu dan geng sahabat melakukannya sambil olahraga bersama.

6. Pantau tekanan darah di rumah. “Setiap orang harus memeriksa tekanan darah mereka minimal sebulan sekali di rumah, bahkan jika mereka dalam kondisi sehat,” kata John Elefteriades, MD, direktur Aortic Institute di Yale-New Haven Hospital.

Kebiasaan sederhana ini dapat membantu kita mengontrol tekanan darah sebelum terlanjur terlalu tinggi.

(Devi Ari Rahmadhani)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber menshealth
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.