Mark Zuckerberg Mengaku Butuh Ruang untuk Jadi Diri Sendiri

Kompas.com - 13/01/2020, 13:06 WIB
CEO Facebook Mark Zuckerberg saat memberikan kesaksian di depan senat atas skandal kebocoran data pengguna Facebook oleh Cambridge Analytica. Brendan Smialowski / AFPCEO Facebook Mark Zuckerberg saat memberikan kesaksian di depan senat atas skandal kebocoran data pengguna Facebook oleh Cambridge Analytica.

KOMPAS.com - Selama lebih dari satu dekade, Mark Zuckerberg menjadi sorotan publik seluruh dunia. Baik sebagai ahli teknologi maupun sosok jenius di balik Facebook.

Zuckerberg pun banyak menghadapi permasalahan terkait bidang teknologi, termasuk yang menerpa perusahaan media sosial besutannya.

Dengan berbagai kesibukan tersebut, ia memahami betul bahwa dirinya dan kebanyakan orang membutuhkan ruang untuk menjadi dirinya sendiri dan tidak perlu mengkhawatirkan tentang citra dirinya di mata publik.

Hal itu diungkapkannya dalam kolom komentar unggahannya di Facebook yang membahas tentang target masa depan.

Baca juga: Ketika CEO Facebook Mark Zuckerberg Tampil dengan Jas Formal...

"Aku membutuhkan waktu untuk bersama keluarga dan teman-teman, di mana aku bukanlah 'Mark Zuckerberg' tapi aku sebagai seseorang," katanya dalam kolom komentar unggahannya Kamis lalu.

Ia menambahkan, hal itu juga merupakan fokus dari Facebook. Zuckerberg berharap ia bisa menyebarkan pesan-pesan tersebut kepada semua orang.

Unggahan semacam ini adalah tradisi tahunan bagi pria berusia 35 tahun ini. Mulai dari belajar Bahasa Mandarin, hingga lari 365 mil (sekitar 587 km) per tahunnya sebagai target pribadi, kemudian membagikan pencapaiannya pada jutaan pengikuti Facebooknya.

Tahun ini, Zuckerberg fokus untuk dekade mendatang dan satu target yang dianggapnya sangat penting untuk diwujudkan adalah membangun komunitas-komunitas kecil yang menurutnya dibutuhkan dalam kehidupan kita semua.

Baca juga: Kotak Tidur, Cara Mark Zuckerberg Ungkap Cinta kepada Sang Istri

Sebab, ketika Facebook sebagai media sosial dan internet memungkinkan kita semua untuk terhubung dengan miliaran orang di seluruh dunia, di sisi lain kita semua haus akan keintiman.

Ia menambahkan, dirinya yang dulu tumbuh besar di sebuah kota kecil, sangat mudah untuk menumbuhkan rasa dan bersosialisasi dengan sekitar.

Namun, dengan miliaran orang kita akan lebih sulit menemukan peran unik untuk diri kita sendiri.

"Untuk dekade ke depan, beberapa infrastruktur sosial terpenting akan membantu kita membentuk kembali komunitas-komunitas kecil untuk mengembalikan rasa keintiman tersebut."

"Facebook tengah fokus pada komunikasi yang berfokus pada hubungan pribadi," katanya.

Baca juga: 13 Hal yang akan Terjadi Ketika Tak Ada Media Sosial

Halaman:


Sumber CNBC
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X