Kompas.com - 18/11/2020, 22:10 WIB
Ilustrasi bercinta AntonioGuillemIlustrasi bercinta

KOMPAS.com - Fingering adalah bagian dari aktivitas foreplay atau pemanasan sebelum menuju ke hubungan intim, dan menjadi salah satu cara untuk merangsang perempuan.

Fingering sendiri cenderung tidak bisa menyebabkan sperma masuk ke dalam vagina dan menyebabkan kehamilan, tetapi bukan berarti kehamilan tidak mungkin terjadi karena melakukan fingering.

Mengapa demikian?

Kehamilan adalah proses rumit yang dimulai dengan proses pembuahan.

Pembuahan terjadi ketika sel sperma bergabung dengan sel telur matang di tuba falopi dan dilakukan pada masa subur.

Sperma harus masuk ke dalam vagina agar pembuahan berlangsung.

Kehamilan tidak akan terjadi selama ejakulasi atau air mani, tidak masuk ke dalam vagina.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meraba atau melakukan fingering saja memang tidak memungkinkan sperma masuk ke vagina, tetapi ada kemungkinan penggunaan jari dapat menyebabkan kehamilan pada kondisi-kondisi berikut:

1. Fingering setelah masturbasi
Berlawanan dengan keyakinan umum, oksigen tidak langsung membunuh sel sperma.

Dilansir Medical News Today, sel sperma dapat bertahan hidup di luar tubuh, selama berada di lingkungan yang hangat dan basah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.