Kompas.com - 28/05/2021, 12:06 WIB

KOMPAS.com - Memiliki umur yang panjang dalam keadaan sehat adalah hal yang diidamkan semua orang.

Narasi harapan manusia untuk memiliki umur yang panjang bahkan abadi, bisa pula kita dengar dari lagu "I'm Gonna Live Forever", lagu yang cukup lawas yang dibawakan oleh Irene Cara.

Di Silicon Valley, keabadian terkadang dinaikkan statusnya menjadi tujuan jasmani.

Bahkan, banyak nama besar di bidang teknologi telah menanamkan dana ke dalam usaha untuk mencegah penuaan ini.

Baca juga: Cara Makan Orang-orang yang Panjang Umur agar Tetap Sehat di Hari Tua

Namun, tetap saja, faktanya kematian dan penuaan memang tidak bisa kita hindari.

Kendati begitu, para ilmuwan terus mencari tahu berapa lama manusia akan hidup, dengan kombinasi pengaruh genetika, dan kita tidak meninggal karena kanker, penyakit jantung atau kecelakaan lalu lintas.

Namun, hasil penelitian menyebutkan, jika kita mengabaikan hal-hal yang bisa membunuh kita, kapasitas tubuh untuk memulihkan keseimbangan ke sistem struktural dan metabolisme tetap akan mengalami penurunan seiring berjalannya waktu.

Tetapi, jika kita berhasil menjalani kehidupan dengan sedikit tekanan, penurunan bertahap ini menetapkan rentang hidup maksimum bagi manusia antara 120 dan 150 tahun.

Baca juga: Ingin Panjang Umur? Coba Contek 6 Kebiasaan Sehat ala Jepang

Jika kita terbebas dari ancaman mendasar yang menyebabkan kematian, maka kehilangan ketahanan yang akan menjadi penyebab kematian. 

"Berapa umur terpanjang yang dapat dijalani oleh sistem kompleks manusia jika segala sesuatu berjalan dengan baik, dan dalam lingkungan bebas stres?"

Demikian pertanyaan yang diajukan orang-orang yang disampaikan oleh Heather Whitson, direktur Duke University Center for the Study of Aging and Human Development.

"Hasil dari penelitian ini menunjukkan 'kecepatan penuaan' lah yang menetapkan batas umur manusia," katanya.

Baca juga: Penyebab Lansia Rentan Terhadap Virus Corona dan Cara Melindunginya

Seiring menua usia, fungsi tubuh atau fungsi organ juga akan menurun, termasuk saluran cerna.SHUTTERSTOCK Seiring menua usia, fungsi tubuh atau fungsi organ juga akan menurun, termasuk saluran cerna.

Studi tentang laju penuaan

Timothy Pyrkov, seorang peneliti di Gero, sebuah perusahaan yang berbasis di Singapura, dan rekan-rekannya mengamati “laju penuaan” dalam tiga kelompok besar di AS, Inggris, dan Rusia.

Penelitian ini dilakukan untuk mengevaluasi penyimpangan dari kesehatan yang stabil. Lalu, peneliti menilai perubahan jumlah sel darah dan jumlah langkah harian, lalu menganalisisnya berdasarkan kelompok umur.

Menggunakan laju penurunan yang dapat diprediksi ini untuk menentukan kapan ketahanan akan hilang seluruhnya, yang menyebabkan kematian, mereka menemukan rentang usia manusia 120 hingga 150 tahun.

Baca juga: Jelang HUT ke 117, Manusia Tertua di Eropa Pulih dari Covid-19

Para peneliti juga menemukan bahwa seiring bertambahnya usia, respon tubuh terhadap gangguan bisa semakin jauh dari kondisi normal yang stabil, sehingga membutuhkan lebih banyak waktu untuk pemulihan.

Berbeda dengan orang yang masih muda, pada lansia responnya akan sedikit lambat.

“Kami mengamati perubahan yang tajam pada usia sekitar 35 hingga 40 tahun yang cukup mengejutkan,” kata Pyrkov.

Contohnya, di usia 35 tahunan adalah masa ketika karier olahraga seorang atlet berakhir. Ini menunjukkan indikasi bahwa sesuatu dalam fisiologi mungkin benar-benar berubah pada usia ini. 

Baca juga: Bagaimana Penuaan Berpengaruh pada Kemampuan Fisik dan Psikis?

S. Jay Olshansky, seorang profesor epidemiologi dan biostatistik di University of Illinois di Chicago mengatakan bahwa rentang hidup yang panjang tidak sama dengan rentang kesehatan yang panjang.

"Fokusnya sebaiknya tidak pada hidup lebih lama, tetapi pada hidup lebih sehat untuk waktu yang lebih lama,” kata Olshansky.

Kesimpulan akhir dari penelitian ini adalah mengobati penyakit dalam jangka panjang tidak akan memberikan efek yang kita inginkan, karena proses biologis mendasar dari penuaan ini akan terus berlanjut.

Whitson juga menambahkan bahwa kematian bukanlah satu-satunya hal yang penting. Yang perlu kita lakukan adalah menjaga kualitas hidup, karena pada umumnya ini menjadi semakin penting saat kita kehilangannya.

Baca juga: Gampang Sakit dan Jadi Beban Keluarga, Paling Ditakuti dari Penuaan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.