Kompas.com - 25/06/2021, 16:15 WIB
Ilustrasi seorang balita DOK. ShutterstockIlustrasi seorang balita


KOMPAS.com - Setiap orangtua ingin anaknya tumbuh secara sehat. Terlebih, bila kondisi anak ditunjang dengan kepintaran dan kematangan kognisi sejak dini.

Dengan pemberian asupan makanan bernutrisi, saluran pencernaan anak akan sehat. Selanjutnya, kondisi saluran pencernaan yang sehat dapat mengoptimalkan perkembangan otak anak.

Pasalnya, terdapat korelasi antara saluran pencernaan yang sehat dengan perkembangan otak anak. Hubungan tersebut disebut sebagai Gut Brain Axis atau poros usus otak. Poros ini merupakan konsep yang menghubungkan antara pengaruh mikrobiota saluran cerna dengan proses perkembangan dan fungsi otak.

Dari penjelasan tersebut, menurut konsep Gut Brain Axis, hubungan saluran cerna dan otak berlaku dua arah. Artinya, kondisi saluran cerna akan memengaruhi otak, begitu juga sebaliknya.

Baca juga: Berbagai Gangguan Pencernaan Ini Sering Dialami Bayi dan Balita

Misalnya, sobat Generasi Bersih dan Sehat (Genbest) mengalami situasi yang membuat pikiran cemas, lalu perut merasa mulas. Situasi tersebut merupakan contoh bagaimana otak dapat memengaruhi saluran cerna.

Sebaliknya, bagaimana cara saluran cerna bisa memengaruhi otak? Terdapat berbagai penelitian yang membuktikan bahwa mikrobiota di saluran cerna memiliki peran dalam memengaruhi otak untuk memproduksi hormon serotonin. Hormon tersebut mampu menghasilkan perasaan senang dan nyaman.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menjaga kesehatan saluran pencernaan anak

Selain bermanfaat terhadap kesehatan saluran cerna itu sendiri, menjaga kesehatan saluran cerna juga bermanfaat untuk kesehatan otak dan sistem kognitifnya.

Caranya, dengan mengubah jenis bakteri di usus melalui makanan. Laman Healthline menyebut beberapa contoh makanan yang bermanfaat dalam mendukung kesehatan saluran cerna sekaligus otak ini.

Baca juga: 7 Makanan Penambah Berat Badan Anak dan Memacu Pertumbuhan

1. Lemak omega 3

Omega 3 bisa ditemukan pada ikan-ikan berlemak. Studi pada manusia dan hewan menunjukkan, omega-3 mampu meningkatkan bakteri baik di usus dan mengurangi risiko gangguan otak.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X