Kompas.com - 11/08/2021, 13:58 WIB

KOMPAS.com - Komitmen ramah lingkungan bisa diwujudkan dalam banyak cara, termasuk lewat karya di industri fesyen.

Seperti yang dilakukan sebuah wirausaha sosial asal Indonesia, Mycotech Lab (MYCL).

MYVL mengolah jamur menjadi bahan alternatif pembuatan kulit yang terbarukan dan berkelanjutan untuk bahan pembuatan barang-barang seperti tas, perabot rumah tangga, dan pakaian.

Mereka menciptakan bahan bangunan dan produk dari bagian vegetatif seperti benang dari jamur yang dikenal sebagai miselium.

Dengan sistem pengolahan yang mirip dengan tempe, MYCL mengikat miselium dengan limbah pertanian seperti sekam jagung dan serpihan kayu, lalu menumbuhkannya menjadi bahan yang disebut Mylea TM.

Bahan ini diklaim tahan api, air, dan fleksibel, bahkan dapat diubah menjadi berbagai kreasi kulit imitasi eksperimental.

"Dengan MYCL, kami mencoba menyelamatkan bumi dengan menawarkan alternatif yang berkelanjutan melalui penggunaan serat jamur sebagai pengganti kulit hewani," ungkap Co-Founder MYCL, Ronaldiaz, seperti dikutip Kompas.com dari keterangan tertulis.

Langkah mengolah bahan kulit dari jamur dilakukan oleh usaha yang berdiri pada 2015 itu berawal dari kekhawatiran terhadap banyaknya limbah jamur tiram yang dibakar karena tak terpakai.

MYCL kemudian memanfaatkan sisa limbah tersebut sehingga tidak ada sisa makanan yang terbuang.

Koleksi pakaian berbahan kulit dari jamur MYCL dan Doublet di Paris Fashion Week, Juni 2021.DOK MYCL Koleksi pakaian berbahan kulit dari jamur MYCL dan Doublet di Paris Fashion Week, Juni 2021.
Melenggang di Paris Fashion Week

Berbekal misi untuk mengungkap dampak industri kulit tradisional bagi bumi, brand yang mendapatkan dana hibah dari DBS Foundation lewat program DBS Foundation Social Enterprise (SE) Grant itu kemudian memasarkan teknologi mereka ke bisnis lain di industri konstruksi dan mode.

Terbaru, MYCL bekerja sama dengan merek mode streetwear asal Jepang, Doublet untuk meluncurkan koleksi berbahan dasar Mylea TM yang dikembangkan oleh MYCL. Koleksi tersebut telah ditampilkan pada Paris Fashion Week di bulan Juni 2021.

Doublet mengganti kulit dalam koleksi mode ini dengan Mylea TM, bahan mirip kulit yang terbuat dari miselium jamur yang ditanam oleh perusahaan Biomaterial MYCL.

Baca juga: Clarks Rilis Sepatu Wallabee dari Potongan Kulit Sisa

Dibandingkan dengan kulit, Mylea TM dapat tumbuh menjadi bahan seperti kulit dengan waktu yang lebih singkat dan konsumsi air yang lebih sedikit.

Selain itu, Mylea TM mengemisi karbon yang jauh lebih sedikit dan tidak menggunakan bahan kimia berbahaya atau logam berat dalam proses pembuatannya.

Hal tersebut dapat meminimalisaai risiko berbahaya, tidak hanya bagi lingkungan tetapi juga bagi kesehatan manusia. Hal terpenting lainnya, tidak ada hewan yang dirugikan selama proses tersebut.

Melalui koleksi Spring Summer 2022 (SS22), MYCL dan Doublet ingin mengajak masyarakat untuk berani menunjukkan kepeduliannya terhadap lingkungan yang lebih baik sambil tetap percaya diri dengan selera fashion mereka terlepas dari stereotip yang ada saat ini.

"MYCL percaya bahwa kepedulian terhadap lingkungan dapat dilakukan dengan mulai menggunakan alternatif yang berkelanjutan, seperti beralih dari kulit hewani ke serat jamur," ujar Ronaldiaz.

Baca juga: Sneaker Gucci Gunakan Bahan Pengganti Kulit yang Ramah Lingkungan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.