Kompas.com - 28/01/2022, 08:00 WIB
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Saat pandemi mulai memasuki Indonesia, kencan online pun makin diminati.

Memang, kencan online bisa mengobati rasa “haus” orang-orang yang mendambakan kencan normal tapi sulit bertemu.

Kencan online juga memiliki beberapa kelebihan, seperti lebih banyak potensi kecocokkan, menghemat waktu, atau menghemat uang.

Namun, sama seperti kencan normal pada umumnya, kencan online pun memiliki kekurangan yang sama, seperti sangat mudah mengatakan sesuatu yang salah.

Lebih jauh, menurut penelitian, kencan online rupanya hanya buang-buang waktu saja.

Ya, meski situs kencan eHarmony mengklaim bahwa 20 persen hubungan asmara yang ada saat ini dimulai dari kencan online, sebuah penelitian baru mengatakan hal berbeda.

Menurut penelitian yang diterbitkan di jurnal Psychological Science itu, mendapatkan koneksi online yang cocok dengan kita sangat bergantung pada keberuntungan.

Penelitian itu juga menyebut bahwa mencocokkan orang dengan sifat dan nilai yang sama --hal yang dipakai dalam algoritma situs kencan online-- merupakan metode yang buruk.

Penelitian tersebut mengklaim bahwa sebenarnya tidak mungkin mencari tahu apakah orang yang memiliki nilai dan sifat yang sama itu bisa jatuh cinta.

“Ketertarikan tidak mungkin diprediksi sebelum dua orang benar-benar bertemu,” kata Samantha Joel, profesor psikologi Universitas Utah yang juga merupakan peneliti utama dalam penelitian.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.