Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Makanan Berlemak Bisa Jadi Penyebab Rambut Menipis

Kompas.com - 05/03/2024, 13:35 WIB
Wisnubrata

Editor

Sumber Best Life

KOMPAS.com - Rambut rontok adalah salah satu hal yang tak terhindarkan seiring bertambahnya usia —bahkan bagi wanita. Meskipun kerontokan lebih umum terjadi pada pria, kehilangan rambut dapat berdampak buruk secara emosional pada siapa pun yang mengalaminya. 

Diperkirakan 50 persen wanita di atas usia 40 tahun akan mengalami kerontokan rambut, menurut Klinik Cleveland. Banyak hal di luar kendali kita yang menyebabkan penipisan rambut ini, termasuk genetika dan fluktuasi hormon yang terkait dengan menopause.

Namun pilihan gaya hidup juga dapat memengaruhi seberapa banyak rambut yang rontok, terutama jika menyangkut pola makan.

Baca juga: 7 Tips Atasi Masalah Rambut Rontok pada Pria

Makanan penyebab rambut menipis

Kita semua tahu bahwa mengonsumsi makanan tinggi lemak tidak baik bagi kita karena dapat menyebabkan penambahan berat badan dan masalah seperti kolesterol dan tekanan darah tinggi, yang kemudian dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. 

Namun penelitian tahun 2021 yang diterbitkan dalam jurnal Nature menemukan bahwa mengonsumsi makanan berlemak, seperti daging olahan dan makanan yang digoreng, juga dapat menyebabkan kerontokan rambut. Sedangkan "lemak baik" yang ditemukan pada salmon, kacang-kacangan, dan alpukat masih bisa ada dalam menu.

Pola makan tinggi lemak dapat mengganggu siklus pertumbuhan rambut

Rambut kita mengalami siklus pertumbuhan di mana ia rontok dan tumbuh kembali. Folikel rambut secara alami memiliki siklus antara pertumbuhan dan istirahat, sebuah proses yang dipicu oleh sel induk folikel rambut. 

Selama fase pertumbuhan, sel induk folikel rambut diaktifkan untuk meregenerasi folikel rambut, lapor Science Daily. Rambut-rambut baru ini menggantikan yang rontok, dan itu semua adalah bagian dari proses.

Namun penelitian menunjukkan bahwa "stres yang disebabkan oleh obesitas, seperti yang disebabkan oleh pola makan tinggi lemak" dapat melemahkan sel-sel induk folikel rambut dan menghilangkannya, sehingga mengganggu siklus pertumbuhan rambut.

Dalam siklus yang tidak normal, sel induk gagal aktif dan rambut baru tidak tumbuh, yang pada akhirnya mempercepat penipisan rambut.

Baca juga: 10 Pemicu Rambut Rontok yang Mungkin Tak Disadari

Hal ini lebih mungkin terjadi seiring bertambahnya usia

Para peneliti yang berasal dari Tokyo Medical and Dental University di Jepang juga menemukan bahwa rambut rontok yang disebabkan oleh pola makan yang tidak sehat lebih mungkin terjadi seiring bertambahnya usia. 

Tentu saja, kerontokan rambut pada umumnya terjadi seiring bertambahnya usia, namun jika dibarengi dengan asupan makanan berlemak secara terus-menerus, hal ini dapat memperburuk masalah.

Untuk menghindarinya, pilih pola makan yang penuh dengan protein tanpa lemak (rambut terbuat dari protein jadi penting untuk menjaga asupannya) seperti daging tanpa lemak, kacang-kacangan, dan polong-polongan. 

Sebuah studi tahun 2017 yang diterbitkan dalam jurnal Dermatology Practical & Conceptual menyatakan bahwa "kekurangan nutrisi dapat berdampak pada struktur rambut dan pertumbuhan rambut", sehingga penting juga untuk mengonsumsi makanan yang kaya vitamin dan mineral, terutama vitamin C, vitamin D, dan zat besi. 

Cara lain untuk mengurangi kerontokan rambut

Selain pola makan, tingkat stres juga dapat memengaruhi kesehatan rambut. Karenanya cobalah berlatih mengelola stres agar tidak berdampak pada mahkota itu.

Hal yang tak kalah penting adalah rutinitas kita merawat rambut. Pilihlah produk berkualitas seperto sampo dan kondisioner yang sesuai dengan jenis rambutmu. 

Selain itu rawatlah kulit kepala dengan produk dan cara yang benar. Kulit kepala yang sehat dapat menjadi penentu apakah rambutmu tumbuh dengan sehat, atau malah rontok.

Baca juga: Pola Makan Vegan Bisa Mempercepat Rambut Rontok, Benarkah?

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by KOMPAS Lifestyle (@kompas.lifestyle)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Best Life
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com