Salin Artikel

Kisah Jurnalis Terpisah 49 Hari dengan Anaknya karena Pandemi Corona

Sekian banyak korban jiwa menjadi hal yang amat menyedihkan. Lalu, ada pengorbanan waktu, tenaga, dan juga perasaan yang menghantui mereka yang harus bekerja di garis depan. 

Selain dokter dan paramedis, masih ada tenaga jurnalis yang bekerja dekat dengan pusat penyebaran Covid-19, demi bisa memberikan kabar terbaru tentang pandemi tersebut.

Pengorbanan mereka pun tak bisa dibilang sedikit. Salah satunya dialami oleh perempuan jurnalis asal Kanada, Janis Mackey Frayer, beberapa waktu lalu.

Seperti dilansir laman Huffington Post, koresponden NBC News yang berbasis di Beijing itu akhirnya menerima pelukan terindah yang pernah ia dapatkan sepanjang hidupnya.

Dikisahkan, Frayer berada di garis depan meliput wabah virus corona di Jepang, Inggris, dan China.

Ketika ia akhirnya kembali ke rumahnya di Beijing setelah lima minggu bertugas, ia diharuskan menjalani masa karantina selama 14 hari.

Putranya yang masih kecil, dan suaminya Kevin, harus pindah, dan tinggal di apartemen lain sementara ia melakukan isolasi diri.

Rentetan kewajiban pekerjaan sebagai wartawan dan masa karantina wajib yang harus dia jalani membuat dia tak bertemu keluarga selama 49 hari.

Pada hari Rabu (1/4/2020) lalu, NBC News menangkap momen mengharukan, di mana Frayer akhirnya dapat bertemu kembali dengan putranya.

Dalam video tersebut, tampak putra Frayer melompat kegirangan begitu melihat sosok ibunya.

"Mama! Mama, cepatlah!" teriak sang putra ketika Frayer berlari ke arahnya mengenakan masker.

Frayer mengunggah pengalamannya ke akun media sosialnya. Dia menekankan, 49 hari yang dijalaninya terasa teramat sulit.

"Berbagai kekhawatiran, keputusan, rencana yang gagal, isolasi," tulisnya.

"Sementara itu, anak laki-laki kecil ini berani, manis, dan tangguh, dan saya sangat merindukannya lebih dari yang bisa saya katakan."

"Saya percaya ini adalah pelukan terindah yang pernah ada," tulis dia.

Pada 22 Maret, Frayer mengunggah foto pintu apartemennya di Instagram. Foto itu diambil usai ia pulang dari tugas, dan menunjukkan dua tanda.

"Tulisan di bawah dari otoritas karantina yang mengatakan saya tidak bisa berada di luar apartemen selama 14 hari."

Selama menjalani masa karantina, ia diizinkan memesan makanan dan persediaan lain, dan salah satu petugas apartemen akan mengantarkan pesanannya hingga ke depan pintu.

Masa karantina yang melelahkan

Pada 23 Maret, ia mengunggah video di Instagram yang memperlihatkan suami dan putranya memanggilnya dari luar, sementara ia memberikan ciuman jarak jauh dari jendela apartemennya.

"Dan kemudian kamu mendapat panggilan telepon untuk membuka jendela, dan melihat sosok yang menyentuh hatimu."

https://lifestyle.kompas.com/read/2020/04/07/064320920/kisah-jurnalis-terpisah-49-hari-dengan-anaknya-karena-pandemi-corona

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.