Salin Artikel

Cerita Pria Berbobot 115 Kg, Turunkan Berat Badan 22 Kg

Mugharbil mengaku mulai latihan mengangkat beban sejak usia 16 tahun.

Dia bahkan mengambil jurusan ilmu latihan fisik. Selama beberapa tahun pertama masa kuliah, hal favorit yang dilakukannya adalah berolahraga.

Namun, suatu hari ketika pulang ke rumah dan sibuk mencari pekerjaan, rutinitas olahraga yang kerap dilakukannya pun mengendur.

"Selama berbulan-bulan, saya sepenuhnya mengonsumsi junk food dan tidak banyak berolahraga," ungkap dia.

Setelah itu, Mugharbil memutuskan untuk kembali ke bentuk tubuh terbaiknya dengan berolahraga.

Sayangnya, di tengah usahanya dia mengalami cedera. Otot dada sebelah kanannya sobek saat melakukan latihan bench press.

"Akhirnya, saya menjalani operasi yang diikuti dengan 10 minggu pemakaian sling dan delapan minggu pemulihan," kata dia.

"Butuh waktu sekitar dua tahun sebelum saya kembali pada kekuatan penuh," sambung dia.

Dalam masa pemulihan, Mugharbil menghabiskan sebagian besar waktunya di sofa, tenggelam kembali ke dalam pola makan yang mengerikan, dan tidak berolahraga.

Berat badannya kala itu membengkak hingga mencapai hampir 115 kilogram.

Beruntung, cedera nyatanya tidak menghalangi mimpinya untuk terus berolahraga dan membangun kembali otot-ototnya.

Dia mulai latihan angkat besi ringan, meskipun dengan badannya yang saat itu terbilang gemuk usai pulih dari cedera.

"Saya membuat kemajuan. Saya banyak mengonsumsi protein," ujar dia.

"Saya membangun massa otot, dan juga tidak menghilangkan semua lemak di dalam tubuh," kata dia lagi.

Dari situ, dia kembali menjadi pelatih bersertifikat, dan pekerjaannya membuat dia benar-benar membantu memperbaiki pola hidupnya.

"Selama dua setengah tahun terakhir saya telah kehilangan berat badan lebih dari 22 kilogram, bahkan ketika saya menghadapi beberapa rintangan unik dengan cedera saya," ujar dia.

Dia merasa bersyukur diberi kesempatan lain dengan tubuh yang normal dan masih berfungsi baik.

Apalagi, tidak semua orang begitu beruntung memiliki cedera yang dapat diperbaiki dan akses ke fasilitas kesehatan.

"Saya merasa sangat diberkati sehingga saya selalu menghargai kehidupan ini setiap hari," imbuhnya.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/01/11/192242220/cerita-pria-berbobot-115-kg-turunkan-berat-badan-22-kg

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.