Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Studi: Mendengarkan Musik Ampuh Turunkan Efek Gangguan Kecemasan

Jika iya, kebiasaan menyenangkan itu bisa diteruskan. 

Alasannya, mendengarkan musik rupanya dapat meningkatkan kesehatan mental seseorang, terutama dalam hal gangguan kecemasan.

Dikutip dari Martha Stewart, sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE membuktikan hal tersebut.

Riset itu menemukan,  perawatan kesehatan yang mencakup musik dan stimulasi ketukan pendengaran dapat membantu mengurangi kecemasan pada beberapa pasien.

Stimulasi yang dimaksud adalah kombinasi nada di satu telinga atau kedua telinga yang dimaksudkan untuk mengaktifkan aktivitas otak yang berbeda.

Studi yang dilakukan oleh para peneliti dari Ryerson University, Kanada tersebut meneliti 163 pasien yang mengonsumsi pengobatan anti kecemasan di rumahnya masing-masing.

Tes tersebut menampilkan musik, Auditory Beat Stimulation (ABS), dan “pink noise” yang serupa dengan white background noise.

Dengan bantuan kecerdasan buatan (artificial intelligence), setiap pasien pun menerima beberapa jenis musik berdasarkan mood dan preferensi musiknya masing-masing.

Lalu, para partisipan pun diminta menggunakan sebuah aplikasi yang diinstal di ponsel mereka sambil menutup mata dan mendengarkan nada-nada yang telah disiapkan selama 24 menit.

Hasilnya, mereka yang sebelumnya mengalami gangguan kecemasan dengan gejala sedang dapat menurunkan gejala fisik setelah mendengarkan musik dan ABS.

Sementara itu, partisipan yang hanya mendengarkan musik saja justru mengalami penurunan gejala kecemasan tertinggi.

Hasil tersebut kontras dengan mereka yang mendengarkan pink noise.

Kecemasan kognitif, yang berasal dari pikiran dan emosi, terlihat berkurang paling banyak pada peserta yang mendengarkan musik dan ABS.

Sementara itu, mereka yang mendengarkan musik saja mengalami penurunan kecemasan yang lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok yang hanya mendengarkan ABS.

"Dengan adanya pandemi dan pekerjaan jarak jauh, hal ini menunjukkan peningkatan luar biasa dalam penggunaan alat kesehatan digital untuk mendukung kesehatan mental,: ujar tim peneliti.

Hasil uji klinis ini juga menunjukkan harapan besar terkait penggunaan alat kesehatan digital.

Misalnya terapi musik digital Lucid dalam pengelolaan kecemasan dan kondisi kesehatan mental lainnya.

"Hasil temuan ini menunjukkan bahwa musik yang dipersonalisasi sangat menjanjikan dalam mengurangi kecemasan secara efektif pada mereka yang menderita gangguan kecemasan," ujar para peneliti.

https://lifestyle.kompas.com/read/2022/03/12/070000320/studi--mendengarkan-musik-ampuh-turunkan-efek-gangguan-kecemasan

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.