Kompas.com - 04/05/2017, 23:10 WIB
Penulis Wisnubrata
|
EditorWisnubrata

Untuk memecahkan rekor marathon dengan waktu di bawah 2 jam, seorang pelari harus mengalahkan kecepatan pemegang rekor saat ini – 2:02:57 – hingga sekitar 3 persen. Berarti ia harus berlari 4 detik lebih cepat setiap kilometernya dibanding pemegang rekor tersebut. Bagi banyak orang, ini tantangan yang nyaris mustahil. Tapi Nike menganggapnya sebagai sesuatu yang layak dikejar.

Pelari yang bersedia menerima tantangan ini adalah Eliud Kipchoge, Lelisa Desisa dan Zersenay Tadese. Mereka akan berusaha memecahkan rekor itu pada hari Sabtu 6 Mei 2017 pukul 5.45 pagi waktu setempat, di sirkuit balap Monza, Italia.

Analisa dan pengujian berbulan-bulan yang dilakukan terhadap para pelari jarak jauh terbaik di dunia itu menunjukkan bahwa ketiganya secara fisik cocok melakukannya. Namun yang lebih menentukan dalam pemilihan, adalah fakta bahwa mereka secara alami memang lebih baik dibanding orang lain dalam hal berlari cepat untuk waktu yang lama.

Kebiasaan berlari yang merupakan tradisi sejak kecil serta pengalaman berlomba memberikan mereka keunggulan unik, sehingga pelatih dan ilmuwan yang tergabung dalam tim Breaking2 memilih mengoptimalkan kebiasaan mereka daripada menggantinya dengan bentuk latihan lain. Dengan cara ini, diharapkan mereka mampu memecahkan rekor yang belum pernah dimiliki seorang pun di dunia: menempuh marathon di bawah 2 jam!

“Sebagai atlet papan atas, mereka memiliki program latihan yang baik,” ujar Dr. Brad Wilkins, direktur Nike Explore Team Generation Research yang mendampingi persiapan para pelari. “Tugas kami kemudian adalah memberikan analisa dan saran untuk mengoptimalkan latihan itu.”

Eliud Kipchoge berlatih dua kali sehari dengan menu lari jarak jauh, lari cepat di jalur, dan latihan Fartlek yang dalam bahasa Swedia artinya permainan cepat. Sedangkan Lelisa Desisa fokus pada latihan ketahanan di mana ia banyak latihan lari jarak jauh. Belakangan ia juga menambahkan latihan kecepatan. Sebaliknya, Zersenay Tadese justru lebih banyak latihan kecepatan di awal agar terbiasa dengan irama lari cepat, baru kemudian menambah jaraknya.

Sebagai pemanasan, semua pelari hanya melakukan jogging pelan, kadang-kadang sangat pelan sehingga mereka terlihat seolah menyeret kakinya. Sementara Desisa dan timnya melakukan gerakan rutin seperti ritual sebelum lari selama sekitar 30 menit. “Gerakan itu seperti menari,” ujar Dr. Brett Kirby, peneliti di Nike Sport Research Lab.

Biasanya para pelari ini lari bersama-sama guna membangkitkan motivasi. Desisa memiliki tim terdiri dari enam hingga delapan orang yang memberinya dukungan saat diperlukan. Saat berlari jauh, Kipchoge akan ditemani banyak orang, kadang sampai 60 orang teman-temannya. Namun ketika melakukan latihan yang lebih spesifik, mereka melakukannya dalam kelompok kecil. Sementara Zersenay lebih sering lari sendirian.

Lari dan tidur

Salah satu hal penting dalam proses latihan ini adalah pemulihan, mengingat mereka lari lebih dari 150 kilometer per minggu. “Zersenay adalah tukang tidur. Saat tidak berlari, ia biasanya tidur,” ujar Kirby.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.