Kompas.com - 04/05/2017, 23:10 WIB
Penulis Wisnubrata
|
EditorWisnubrata

Sedangkan Desisa biasanya bersantai saat tidak latihan. Kipchoge begitu juga. “Selain tidur dan minum teh bersama teman-temannya, dia juga mengambil air dari sumur,” kata Kirby. Mereka juga mendapatkan pijatan hingga tiga kali seminggu, biasanya setelah latihan berat.

Tidak seperti kebanyakan pelari, mereka tidak berlatih angkat beban atau yoga. Mereka hanya berlari. “Untuk bisa berlari cepat, kamu harus berlari,” kata Wilkins.

Pada tingkatan seperti mereka, para pelari sudah tahu makanan apa yang memberi mereka tenaga paling baik, meski Wilkins dan Kirby menyarankan agar mereka menyantap 50-75 persen karbohidrat dan 20-30 persen protein. Para ilmuwan juga memberi tuntunan soal nutrisi yang harus dikonsumsi setelah latihan. Mereka menekankan pentingnya menyantap protein dan karbohidrat segera setelah latihan berat.

Ketiga pelari melakukan latihan di kampungnya masing-masing yang berada di daerah tinggi. Kipchoge berlatih di Kenya, Desisa di Ethiopia dan Tadese di Eritrea (di mana dia tinggal) atau di Spanyol (tempat pelatihnya tinggal).

“Karena di ketinggian ini lapisan oksigen lebih tipis, maka jumlah sel darah merah akan naik untuk memungkinkan darah mengangkut lebih banyak oksigen ke otot,” kata Wilkins. “Makin banyak oksigen, makin kuat juga kerja otot.

Jumlah sel darah merah akan bertahan hingga dua minggu setelah mereka meninggalkan daerah tinggi. Diharapkan pada saat harus memecahkan rekor di Monza, banyaknya sel darah merah ini memberi pasokan ekstra ke otot pelari.

Untuk memantau kondisi dan latihan, Wilkins dan Kirby mengunjungi mereka beberapa kali. Pengukuran-pengukuran dilakukan, seperti V02 max, berapa banyak cairan yang hilang saat mereka berlari, bagaimana kemampuan otot mereka menyimpan tenaga dan lainnya. Selama berlatih, para pelari juga dilengkapi jam GPS dengan pencatat detak jantung. Data-data itu dikirimkan pada para ilmuwan untuk memperoleh gambaran perkembangan para pelari.

Dengan tradisi lari yang sudah mengakar ditambah latihan rutin dan pendekatan ilmiah, para pelari ini membutuhkan satu hal lagi untuk memecahkan rekor, yakni sepatu yang tepat. Nike telah mempersiapkan sepatu khusus yang dirancang dengan teknologi mutakhir bagi mereka, yakni Nike Zoom Vaporfly Elite.

Baca: Inikah Sepatu Marathon Tercepat di Dunia?

“Dengan gabungan hal-hal di atas, tradisi dan teknologi, para pelari berkesempatan mencapai rekor yang belum pernah terjadi,” ujar Wilkins. “Yang harus mereka lakukan sekarang adalah berlari sejauh 42 kilometer dengan kecepatan 21,08 kilometer per jam.”

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.