Kompas.com - 16/05/2017, 16:03 WIB
Kalung dari The Palace dan Samuel Wattimena yang terinspirasi bentuk perhiasan Pending. KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYAKalung dari The Palace dan Samuel Wattimena yang terinspirasi bentuk perhiasan Pending.
|
Editor Syafrina Syaaf

JAKARTA, KOMPAS.com - Kekayaan etnik Indonesia tak terbatas. Masing-masing memiliki ciri dan makna, baik itu kain, hingga perhiasan.

Bila kain lebih dulu populer dengan ragam motif dan warna, maka perhiasan pun tak kalah berdaya pikat.

Salah satu perhiasan dari Indonesia yang populer adalah bentuk Pending.

Ciri khas dari perhiasan Pending ini berbentuk oval dan dikenakan sebagai kepala dari ikat pinggang.

Antropolog Universitas Indonesia, Notty J Mahdi, menceritakan, perhiasan bentuk Pending  tersebar hampir di seluruh budaya di Indonesia, mulai dari Sumatera hingga Kalimantan. Lalu, di berbagai daerah, Pending yang asalnya dibawa oleh pedagang Tiongkok ke Indonesia ini pun mengalami ragam transformasi bentuk.

Pending yang semula dijual kepada raja dan ratu pada abad ke-7 bergulir membumi ke masyarakat.

Pedagang Tiongkok dan masyarakat kala itu mengalami pembauran budaya dan belakangan disebut sebagai masyarakat peranakan.

Alhasil, perhiasan Pending mulai menjadi koleksi masyarakat sosial pada umumnya dan tak lagi terbatas sebagai koleksi raja dan ratu.

“Mereka kembangkan perhiasan Pending untuk bagian dari pernikahan, Cap Gomeh, Imlek,” kata Notty saat peluncuran 20 model perhiasan Pending Seri Nusa dari The Palace dan Samuel Wattimena di Plataran Menteng di Jakarta Pusat, Selasa (16/5/2017).

Namun, karena biaya impor Pending dari Tiongkok mahal, masyarakat di abad ke-12 mulai beralih mencarinya di perajin lokal di Nusantara.

Masa peralihan tersebut menjadikan persebaran Pending mulai terjadi dari Pulau Sumatera terus merambah hingga Jawa dan Kalimantan.

Pending, pada masing-masing daerah tersebut mengalami transformasi, tetapi tidak meninggalkan esensi dan filosofi awal Pending, misal, di Aceh hiasan di Pending ditambahkan bunga yang menandakan hidup harus Indah.

“Pending itu tak pernah berbentuk lancip, karena filosofi Tiongkok, bentuk harus bulat, agar rezeki, kebahagiaan terus berputar,” pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.